iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Tantangan Terbesar Walikota Makassar


Asnawin Aminuddin 7:10 PM 0


WALIKOTA Makasar Mohammad Ramdhan Pomanto memaparkan hasil-hasil pembangunan dalam satu tahun tujuh bulan pemerintahannya, pada acara Refleksi Akhir Tahun Pemerintah Kota Makassar 2015, di Hotel Sahid Makassar, Selasa, 29 Desember 2015. (Foto: Asnawin Aminuddin)




--------
Selasa, 29 Desember 2015


Tantangan Terbesar Walikota Makassar


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Walikota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto mengakui bahwa tantangan terbesar yang ia hadapi adalah pikiran-pikiran instan dari berbagai elemen masyarakat.
"Masyarakat kadang-kadang tidak menghargai proses, tetapi mau langsung melihat hasilnya," katanya pada acara Refleksi Akhir Tahun Pemerintah Kota Makassar 2015, di Hotel Sahid Makassar, Selasa, 29 Desember 2015.
Pernyataan tersebut diungkapkan menanggapi hasil survey kinerja dan tingkat kepuasan masyarakat terhadap hasil pembangunan dalam satu tahun pertama pemerintahan Mohammad Ramdhan Pomanto – Syamsu Rizal yang dilantik sebagai Walikota dan Wakil Walikota Makassar pada 8 Mei 2014.
“Hasil survey itu kadang-kadang berbeda dengan kenyataan-kenyataan di lapangan. Kinerja itu harus diukur di akhir, bukan di sela-sela, bukan di pertengahan. Kalau surveynya dilakukan di pertengahan, maka hasilnya pasti tidak akan terlihat,” tandas Dhanny Pomanto–sapaan akrab Mohammad Ramdhan Pomanto.
Dia kemudian memaparkan berbagai hasil pembangunan yang telah dicapai sesuai Visi Pemerintahan Kota Makassar, yakni Makassar Kota Dunia yang Nyaman untuk Semua, serta misi yang dibuat untuk mencapai visi tersebut.
Misi yang dibuat oleh duet Dhanny Pomanto – Deng Ical (sapaan akrab Syamsu Rizal), yaitu (1) merekonstruksi nasib rakyat menjadi masyarakat sejahtera standar dunia, 92) merestorasi tata ruang kota menjadi kota nyaman berstandar dunia, serta mereformasi pemerintahan menjadi pelayanan publik standar dunia bebas korupsi.
“Dalam satu tahun tujuh bulan, PAD (pendapatan asli daerah) Kota Makassar sudah menembus Rp1 triliun. Target PAD tahun 2016 sebesar Rp1,3 triliun,” ungkap Dhanny, seraya menambahkan bahwa Makassar sebagai kota jasa telah memiliki 635 hotel dan kurang lebih 900 restoran. (as)








«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply