iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Mengenang Almarhum Prof Idris Arief


Pedoman Karya 4:34 AM 0


CINTA. "Bila ingin dicintai makhluk langit, cintailah makhluk bumi". Begitulah kalimat yang tertera pada batu nisan Muhammad Idris bin Muhammad Idris (Prof Idris Arief, mantan Rektor IKIP/UNM), di Pemakaman UNM, Limbung, Kecamatan Bajeng, Kabupaten Gowa.






--------
PEDOMAN KARYA
Senin, 25 Januari 2016


Mengenang Almarhum Prof Idris Arief


"Bila ingin dicintai makhluk langit, cintailah makhluk bumi."

Begitulah kalimat yang tertera pada batu nisan Muhammad Idris bin Muhammad Arief (Prof Idris Arief, mantan Rektor IKIP/UNM), di Pemakaman UNM, Limbung, Kecamatan Bajeng, Kabupaten Gowa.
Saya membacanya sambil menundukkan kepada. Begitu dalam makna kalimat tersebut. Saya tertunduk sambil mengenang almarhum, yang sudah saya anggap sebagai ayah dan beliau pun (insya Allah) menganggap saya sebagai anak.
Ketika saya masuk kuliah di UNM (dulu IKIP Ujungpandang) pada Fakultas Ilmu Keolahragaan (dulu Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan, disingkat FPOK) tahun 1986, almarhum Idris Arief sudah jadi dosen.
Ketika saya jadi wartawan di Harian Pedoman Rakyat tahun 1992, almarhum Idris Arief sudah menjabat Wakil Rektor. Sejak itulah, saya mengenal beliau dan mulai berteman sebagai wartawan dan narasumber berita.
Kami menjadi lebih akrab ketika beliau terpilih menjadi rektor (1999-2003, 2003-2007). Keakraban kami tetap berlanjut saat beliau tidak lagi menjabat rektor.
Saya sering menemui beliau (kadang-kadang juga beliau yang memanggi saya) dan berbincang-bincang santai di ruang kerjanya, baik ketika masih menjabat rektor, maupun setelah beliau lebih banyak menghabiskan waktu di Kampus STIEM Bongaya sebagai pendiri dan sekaligus ketua yayasan.
Almarhum juga cukup rajin menulis, termasuk artikel opini untuk dimuat di surat kabar. Kadang-kadang beliau memanggil saya untuk membaca tulisannya sebelum dikirim ke media massa.
Yang juga sangat berkesan dan tak mungkin saya lupakan, yaitu ketika almarhum membantu saat kami benar-benar butuh bantuan, antara lain ketika saya diopname di rumah sakit dan beliau mengutus seseorang mengantarkan amplop berisi uang, yang jumlahnya melebihi jumlah yang harus kami bayar.
Masih banyak lagi bantuannya kepada kami yang tentu saja menjadi amal bagi beliau sebagai bekal di hari akhirat. (Almarhum Idris Arief lahir di Sinjai, pada 1 Februari 1942, dan wafat di Makassar, pada 22 Juni 2013)
Saya tahu, bukan hanya saya yang sering engkau bantu, tetapi juga banyak lagi yang lain. Engkau juga membangun masjid dan juga menyumbang untuk berbagai kegiatan sosial keagamaan.
Bakti dan jasamu sebagai pengajar, sebagai dosen, serta sebagai pimpinan dan pendiri kampus, sungguh sangat besar, dan itu semua, insya Allah, akan menjadi amal jariyah untukmu.
Terima kasih Prof, terima kasih ayahandaku. Saya akan selalu mengenangmu. Saya akan selalu mengunjungi makammu dan mendoakanmu. Semoga amal ibadahmu diterima dan semoga dosa-dosamu diampuni oleh Allah SWT. (asnawin aminuddin)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply