iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Kebanggaan Semu Masyarakat Takalar


Pedoman Karya 12:44 PM 0


SETENGAH TIANG DAN SATU TIANG. Kantor Dinas PU Takalar (gambar kiri atas) dan Kantor Bupati Takalar (gambar kanan atas) mengibarkan bendera Merah Putih setengah tiang pada Senin, 29 Februari 2016, sedang Kantor Bank BRI Takalar mengibarkan bendera Merah Putih satu tiang penuh. (Foto-foto: Asnawin)




------------
PEDOMAN KARYA
Senin, 29 Februari 2016


Kebanggaan Semu Masyarakat Takalar

- Kurang Menghargai Pahlawan Nasional


Senin siang, 29 Februari 2016, saya ke Takalar. Saat tiba di Kantor Dinas Pekerjaan Umum (PU), saya melihat bendera Merah Putih dikibarkan setengah tiang. Tentu saja saya penasaran dan bertanya dalam hati, ada apa sampai instansi pemerintah mengibarkan bendera Merah Putih setengah tiang.

Dari beberapa pegawai di kantor tersebut, saya mendapatkan informasi bahwa bendera Merah Putih dikibarkan setengah tiang untuk mengenang gugurnya dua pahlawan nasional asal Kabupaten Takalar, yakni Ranggong Daeng Romo (gugur pada 27 Februari 1947) dan Padjonga Daeng Ngalle Karaeng Polongbangkeng (gugur pada 23 Februari 1958).



Sebagai wartawan, saya langsung curiga bahwa kemungkinan besar banyak instansi pemerintah, apalagi lembaga atau perusahaan swasta dan masyarakat umum, yang tidak mengibarkan bendera Merah Putih setengah tiang.

Dengan segera saya ke Kantor Bupati Takalar. Saya sudah yakin bahwa bendera setengah tiang pasti dikibarkan, jadi tujuan saya ke kantor bupati memang hanya untuk mengabadikan pengibaran setengah tiang Sang Saka Merah Putih dan keyakinan itu memang benar adanya.

Setelah itu, saya mendatangi beberapa kantor, termasuk Rumah Jabatan Bupati Takalar dan ternyata semuanya mengibarkan bendera satu tiang penuh, tak ada satu pun kantor yang mengibarkan bendera setengah tiang, bahkan banyak kantor yang tidak mengibarkan bendera.






Bendera Merah Putih dikibarkan satu tiang penuh antara lain di Rumah Jabatan Bupati Takalar, di Kantor Polres Takalar, di Kantor Kodim 1426 Takalar, Kantor BRI Takalar, serta beberapa kantor lainnya yang sempat saya datangi.
Hotel dan rumah makan di pusat kota Takalar umumnya bahkan tidak punya tiang bendera, antara lain Hotel Kalampa yang cukup besar dan baru beberapa bulan beroperasi.
Pertanyaannya, mengapa masyarakat Takalar kurang menghargai dua pahlawan nasional asal Takalar, yakni Ranggong Daeng Romo dan Padjonga Daeng Ngalle? Apakah mereka tidak bangga memiliki pahlawan nasional?
Saya juga heran, karena ternyata Pemkab Takalar setiap tahunnya melaksanakan upacara peringatan gugurnya kedua pahlawan nasional tersebut, tetapi gaungnya kurang terdengar dan nyaris “tidak berpengaruh” kepada masyarakat setempat.
Saya yakin masyarakat Takalar, baik yang berdomisili di Kabupaten Takalar, maupun yang berdomisili di luar Takalar, bahkan yang berada di mancanegara, pasti bangga memiliki dua pahlawan nasional.
Kebanggaan tersebut antara lain diwujudkan dengan dibuatnya patung kedua pahlawan nasional tersebut dan juga diabadikannya nama mereka pada nama jalan dan nama gedung atau perkantoran, antara RSUD Padjonga Daeng Ngalle Takalar.
Sayangnya, kebanggaan tersebut sepertinya hanya kebanggaan semu, karena peringatan gugurnya kedua pahlawan nasional tersebut pun boleh dikatakan hanya dilakukan setengah hati Pemerintah Takalar dan tidak terasa gaungnya di tengah masyarakat.
Jangankan masyarakat umum, instansi pemerintah pun banyak yang tidak mengibarkan bendera setengah tiang. Lebih miris lagi, karena pejabat pun ada yang hanya tersenyum dan sama sekali tidak memiliki beban ketika dikonfirmasi mengenai tidak dikibarkannya bendera setengah tiang di kantor-kantor SKPD.
“Cukup diwakili kantor bupati,” katanya sambil tertawa.
Apakah itu berarti kita bukan lagi bangsa yang besar? (asnawin aminuddin/wartawan)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply