iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Lanskap: Cermin Rusak


Pedoman Karya 7:38 AM 0


Seorang bidadari bahkan rela turun ke bumi untuk menemui dan menyatakan cintanya, tetapi sang pemuda menolak cinta yang tulus itu. Akibatnya, sang bidadari pun patah hati dan batinnya tersiksa. Karena tak mampu menahan rasa sakit hatinya, sang bidadari mengutuk si pemuda tampan supaya jatuh cinta kepada bayangannya sendiri. Ketika itu, manusia belum menemukan cermin.





----------
PEDOMAN KARYA
Kamis, 11 Februari 2016


Cermin Rusak

Lanskap: ~~ Asnawin Aminuddin ~~

Alkisah pada suatu masa, hiduplah seorang pemuda yang sangat tampan. Saking tampannya, jangankan gadis-gadis anak manusia, para bidadari di khayangan pun jatuh cinta kepadanya. 
Seorang bidadari bahkan rela turun ke bumi untuk menemui dan menyatakan cintanya, tetapi sang pemuda menolak cinta yang tulus itu. Akibatnya, sang bidadari pun patah hati dan batinnya tersiksa.
Karena tak mampu menahan rasa sakit hatinya, sang bidadari mengutuk si pemuda tampan supaya jatuh cinta kepada bayangannya sendiri. Ketika itu, manusia belum menemukan cermin.
Suatu hari, tanpa sengaja sang pemuda tampan melihat bayangannya sendiri pada sebuah kolam yang dalam dan jernih. Ia mengagumi wajah yang dlihatnya di kolam tersebut dan bahkan jatuh cinta kepada bayangannya sendiri.
Dengan segera ia menurunkan tangannya ke permukaan kolam untuk meraba wajah yang dilihatnya, tetapi ia kemudian terjatuh ke dalam kolam yang dalam tersebut dan tak pernah muncul lagi ke permukaan. Si pemuda tampan mati demi cintanya yang menggebu-gebu pada bayangannya sendiri.
Kini, kita dapat leluasa bercermin, karena cermin ada dimana-mana. Ada di kamar tidur, ada di kendaraan, dan juga ada di laptop. Jadi, tidak perlu takut jatuh dan tenggelam ke dalam kolam hanya untuk melihat bayangan sendiri.
Kita juga tidak perlu marah jika orang lain menyebut dan mengumpamakan kita dengan berbagai macam sebutan atau perumpamaan yang tidak sesuai dengan diri kita. Biarkan saja. Yang penting, kita melakukan segala sesuatunya dan berbuat sesuai keinginan, aturan, tugas, dan tanggungjawab.
Prinsip itulah yang dipegang HM Alwi Hamu dan Burhanuddin Baharuddin. Keduanya seperti cermin rusak, yang tidak peduli terhadap berbagai macam sorotan dan tudingan miring, terutama dari orang-orang yang tidak paham atau mereka yang sengaja ingin menjatuhkannya.
Alwi Hamu yang pernah menjabat Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sulsel, sukses memimpin dan membesarkan Fajar Grup, karena ia adalah cermin rusak yang tidak marah dan tidak membalas, meskipun dirinya dikritik, dicaci-maki, dan dirusak nama baiknya.
Burhanuddin Baharuddin yang pernah tercatat sebagai anggota DPRD Sulsel dengan perolehan suara tertinggi, juga menjadikan dirinya sebagai cermin rusak dalam memimpin Kabupaten Takalar.
“Saya selalu berpikir positif. Kalau ada orang yang menyoroti dari sisi negatif, mungkin saja mereka tidak tahu dan ingin segera melihat hasil pembangunan, padahal tidak semua pembangunan itu, hasilnya bisa langsung dilihat dengan mata. Yang paling penting, kita berbuat saja yang terbaik untuk rakyat,” kata Burhanuddin.


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply