iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » Pimpinan Muhammadiyah Itu Dicalonkan, Bukan Mencalonkan Diri


Pedoman Karya 11:18 PM 0


“Pemilihan pimpinan di Muhammadiyah itu sangat demokratis. Pimpinan Muhammadiyah itu dicalonkan, bukan mencalonkan diri. Saya kira ini bisa diadopsi oleh pemerintah.”

- Dahlan Rais -
(Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah)


------
Kamis, 11 Februari 2016


Pimpinan Muhammadiyah Itu Dicalonkan, Bukan Mencalonkan Diri


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Muktamar, musyawarah wilayah, dan musyawarah daerah Muhammadiyah tidak memilih secara langsung ketua, tetapi memilih 13 pimpinan harian. Selanjutnya, ke-13 pimpinan harian itulah yang memilih ketua dan menyusun komposisi kepengurusan.
Pimpinan Muhammadiyah itu dicalonkan dari bawah, kemudian diseleksi apakah bersyarat atau tidak, dan selanjutnya mereka yang memenuhi syarat, dipilih pada muktamar atau musyawarah wilayah/daerah. Peraih suara terbanyak pertama hingga peringkat ke-13, kemudian ditetapkan sebagai pimpinan harian.
“Pemilihan pimpinan di Muhammadiyah itu sangat demokratis. Pimpinan Muhammadiyah itu dicalonkan, bukan mencalonkan diri. Saya kira ini bisa diadopsi oleh pemerintah,” kata Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Dahlan Rais, pada pelantikan pengurus Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulsel, di Kampus Unismuh Makassar, Sabtu, 30 Januari 2016.
Pengurus dan kader Muhammadiyah, katanya, tidak diajarkan untuk mengejar kekuasaan, tetapi mereka selalu siap jika diminta menjadi pemimpin.
“Yang namanya kekuasaan, itu cenderung korup. Moamar Khadafi itu baik, sangat baik malah, rajin shalat, dan sering menjadi imam shalat, tetapi sayangnya ia berkuasa terlalu lama, lebih dari 30 tahun, sehingga tercipta dinasti dan itulah yang menghancurkan kekuasaannya,” ungkap Dahlan.
Menyinggung kepemimpinan Muhammadiyah Sulsel, adik kandung tokoh reformasi, Prof Amien Rais itu mengatakan, kepengurusan Muhammadiyah Sulsel adalah salah satu yang terbaik di Indonesia.
Dahlan kemudian menyebut nama Dr KH Alwi Uddin MAg yang dianggap sukses menjalankan amanah sebagai Ketua Muhammadiyah Sulsel masa bakti 2010-2015.
“Pak Alwi Uddin telah berhasil memimpin Muhammadiyah Sulsel dan juga sukses sebagai penyelenggara Muktamar ke-49 Muhammadiyah tahun 2015 di Makassar. Beliau mendapat nilai A,” katanya.
KH Alwi Uddin saat memberikan kata sambutan, menyampaikan rasa terima kasihnya atas kepercayaan dan dukungan pengurus dan kader Muhammadiyah se-Sulawesi Selatan.
“Dalam memimpin Muhammadiyah Sulsel, saya sering diibaratkan Umar bin Khattab yang keras tapi konsisten dalam menerapkan aturan dan keputusan persyarikatan. Alwi Uddin ini bukan kader piagam dan juga bukan kader jaket, melainkan kader yang dimasuki Muhammadiyah, kader tulen Muhammadiyah,” tuturnya.
Dia mengatakan, jika Muhammadiyah sudah memutuskan sesuatu atau mengeluarkan kebijakan tertentu, maka seluruh pengurus harus mengikuti keputusan atau kebijakan tersebut.
“Ibaratnya, kalau imam sudah takbir, maka para makmum juga harus ikut takbir. Kalau tidak mau ikut takbir, silakan keluar dari jamaah. Silakan keluar dari Muhammadiyah,” tandas Alwi.
Dalam kepengurusan baru Muhammadiyah Sulsel masa bakti 2015-2020, KH Alwi Uddin tetap masuk sebagai pengurus dan duduk sebagai wakil ketua yang mengkoordinir Majelis Wakaf dan Kehartabendaan, serta Lembaga Dakwah Khusus. (win)

 

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply