iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Tidak Boleh Juara Kedua


Pedoman Karya 12:43 AM 0


Alhasil, ia keluar sebagai juara kedua. Selain piala dan piagam, ia juga mendapat hadiah uang tunai yang cukup besar untuk ukuran dirinya sebagai wartawan Tempo (maksudnya tempo-tempo terbit, tempo-tempo tidak). Namun, pada tengah malam sepulang dari hotel tempat dilangsungkannya acara penyerahan hadiah, ia menggigil kedinginan dan keesokan harinya terpaksa dilarikan ke rumah sakit.





------
PEDOMAN KARYA
Senin, 1 Februari 2016


Anekdot:

Tidak Boleh Juara Kedua


Seorang wartawan mengikuti lomba menulis yang diadakan salah satu BUMN. Ia sangat antusias. Nalurinya mengatakan, jika ikut lomba, dirinya pasti akan juara, minimal masuk enam besar.
Alhasil, ia keluar sebagai juara kedua. Selain piala dan piagam, ia juga mendapat hadiah uang tunai yang cukup besar untuk ukuran dirinya sebagai wartawan Tempo (maksudnya tempo-tempo terbit, tempo-tempo tidak). Namun, pada tengah malam sepulang dari hotel tempat dilangsungkannya acara penyerahan hadiah, ia menggigil kedinginan dan keesokan harinya terpaksa dilarikan ke rumah sakit.
Dua sahabat kentalnya pun datang membezuk. Setelah berupaya menghibur, bercanda, dan berbincang-bincang, kedua sahabatnya masing-masing mengemukakan analisanya.
"Ternyata saudaraku ini tidak boleh mendapat hadiah uang dalam jumlah besar, karena pasti kaget dan langsung sakit," kata sahabat pertama.
Maka meledaklah tawa mereka bertiga. Belum reda tawa mereka, sahabat kedua pun mengemukakan analisanya.
"Selain itu, saudara kita ini juga tidak boleh jadi juara kedua, apalagi juara pertama. Paling banter juara tiga saja, karena kalau naik ke juara dua, dia pasti sakit,” ujarnya sambil tertawa. (win)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply