iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Jika Allah Mengujimu dengan Kesulitan Hidup


Pedoman Karya 12:29 AM 0


“Jika Allah menguji kita dengan kesulitan hidup, maka sabar dan shalatlah. Mintalah kepada Allah agar dikeluarkan dari kesulitan, karena Allah jualah yang memberikan kesulitan untuk menguji iman hamba-Nya.”





---------
PEDOMAN KARYA
Jumat, 06 Mei 2016


Jika Allah Mengujimu dengan Kesulitan Hidup


Khotbah khatib Shalat Jumat di Sungguminasa, Jumat, 6 Mei 2016, seolah menjawab kegalauan hatiku. Khatib menceritakan bahwa pada suatu hari, Ali bin Abi Thalib bertanya kepada Fatimah, isterinya.
“Isteriku, adakah makanan untuk sarapan pagi ini?”
“Mohon maaf suamiku, jangankan makanan untuk sarapan, bahan makanan yang akan dimasak pun tidak ada.”
Mendengar jawaban isterinya, Ali pun pamit keluar rumah untuk mencari nafkah. Dalam perjalanan, Ali bertemu dengan Rasulullah Muhammad SAW dan kemudian terjadilah dialog di antara mereka.
”Ali, apakah kamu sudah sarapan?”
“Mohon maaf ya Rasulullah, jangankan sarapan, bahan makanan yang akan dimasak oleh isteriku pun tidak ada.”
“Kalau begitu, kamu ke masjid dan shalatlah.”
Ali pun masuk ke masjid dan melaksanakan shalat dhuha dua rakaat. Setelah itu ia keluar, tetapi ia kembali bertemu Rasulullah dan kemudian terulang dialog yang sama.
“Ali, apakah kamu sudah sarapan?”
“Mohon maaf ya Rasulullah, jangankan sarapan, bahan makanan yang akan dimasak oleh isteriku pun tidak ada.”
“Kalau begitu, kamu ke masjid dan shalatlah.”
Ali pun kembali masuk ke masjid dan melaksanakan shalat dhuha dua rakaat. Setelah itu ia keluar, tetapi lagi-lagi ia kembali bertemu Rasulullah dan terjadi dialog yang sama.
“Ali, apakah kamu sudah sarapan?”
“Mohon maaf ya Rasulullah, jangankan sarapan, bahan makanan yang akan dimasak oleh isteriku pun tidak ada.”
“Kalau begitu, kamu ke masjid dan shalatlah.”
Setelah keluar dari masjid, Ali tidak lagi bertemu Rasulullah. Ali kemudian mendengar kabar bahwa pabrik penggilingan gandum di belakang rumahnya berputar dan menghasilkan gandum.
Ali bergegas pulang dan mendapati isterinya sedang memasak gandum. Mereka kemudian makan bersama, tetapi pabrik penggilingan gandum terus berputar dan terus-menerus menghasilkan gandum.
Karena sudah makan dan pabrik penggilingan gandum terus berputar, maka Ali pun segera memukul pabrik penggilingan tersebut hingga akhirnya berhenti berputar.
Pada siang hari, Ali kembali bertemu Rasulullah dan kembali terjadi dialog di antara mereka.
“Ali, apakah kamu sudah makan?”
“Alhamdulillah, sudah ya Rasulullah.”
“Dari mana kamu mendapatkan makanan?”
“Penggilingan gandum di belakang rumahku tiba-tiba berputar dan menghasilkan gandum. Penggilingan itu terus berputar sampai kami selesai makan. Lalu, saya memukulnya dan barulah penggilingan gandum itu berhenti berputar.”
Mendengar jawaban Ali, Rasulullah Muhammad SAW manggut-manggut dan kemudian mengemukakan sesuatu.
“Ketahuilah wahai Ali. Seandainya kamu tidak memukul penggilingan gandum itu, maka ia akan terus berputar dan terus-menerus menghasilkan gandum hingga hari kiamat,” kata Rasulullah.
Demikian kisah yang disampaikan khatib shalat Jumat dan kemudian ia menutupnya dengan mengatakan: “Jika Allah menguji kita dengan kesulitan hidup, maka sabar dan shalatlah. Mintalah kepada Allah agar dikeluarkan dari kesulitan, karena Allah jualah yang memberikan kesulitan untuk menguji iman hamba-Nya.” (tompo)



«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply