iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Amran Sulaiman: Mahasiswa Jangan Dulu Pacaran


Pedoman Karya 6:09 AM 0


MOTIVASI. Menteri Pertanian, Amran Sulaiman (paling kanan), memberi kesempatan kepada beberapa mahasiswa untuk mengajukan pertanyaan saat memberikan kuliah umum di hadapan seribuan mahasiswa Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, di Balai Sidang Muktamar 47 Kampus Unismuh Makassar, Jumat, 25 November 2016. (ist)




----------
Jumat, 25 November 2016


Amran Sulaiman: Mahasiswa Jangan Dulu Pacaran


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Sebagai manusia biasa, mahasiswa tentu punya naluri atau keinginan mencari pasangan hidup yang biasanya didahului dengan perkenalan dan masa pacaran, tetapi demi meraih sukses di masa depan, mahasiswa lebih baik menggunakan waktunya untuk belajar dan berupaya mandiri dan tidak pacaran dulu selama masih kuliah.
“Aku tahu kalau masih muda biasanya mudah jatuh cinta, tapi aku harap jatuh cinta tahan dulu. Mahasiswa jangan pacaran dulu. Lebih baik belajar dan menderitalah dulu demi meraih sukses di masa depan,” kata Menteri Pertanian, Amran Sulaiman, saat memberikan kuliah umum di hadapan seribuan mahasiswa Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, di Balai Sidang Muktamar 47 Kampus Unismuh Makassar, Jumat, 25 November 2016.
Amran mengaku memiliki saudara sebanyak 11 orang dan ketika masa kecilnya di kampung dihabiskan dengan bekerja dan bertani membantu orangtua untuk menyambung hidup.
“Saya 12 bersaudara. Kalau mau makan, kami jual batu gunung, tetapi sejak kecil saya sudah bertekad, kami boleh lahir dalam keadaan miskin, tetapi kami tidak ingin mati dalam keadaan miskin,” ungkap Amran.
Pria kelahiran Kabupaten Bone, 27 April 1968, juga mengungkapkan bahwa ketika kuliah dirinya tidak pernah meminta uang dari orangtuanya.
“Sewaktu kuliah, saya tidak pernah minta uang dari orangtua. Kalau ada kiriman saya terima, tetapi saya tidak minta. Saya berupaya bekerja mencari uang sambil kuliah. SPP bayar sendiri. Jadi, adik-adik mahasiswa, kalau mau sukses menderitalah dulu. Cari uang untuk bayar SPP. Sudah siap tidak minta uang SPP kepada orangtua? Kalau siap dari sekarang, aku pastikan Anda akan menggetarkan Indonesia. Bisa! Suaranya kurang keras, bisa!,” tanya Amran sambil mengacungkan telunjuk tangannya dan dijawab: “Bisa!” secara beramai-ramai oleh mahasiswa.
Amran kemudian mengemukakan bahwa ada lima kunci sukses yang menjadi pegangan hidupnya, yaitu jujur, disiplin, komitmen yang keras, kerja keras, dan berdoa.
Pada kesempatan tersebut, Menteri Pertanian juga memberi kesempatan kepada beberapa mahasiswa untuk mengajukan pertanyaan dan lima mahasiswa yang mengacungkan tangan langsung dipanggil ke panggung untuk bertanya sekaligus menerima pertanyaan dari Menteri Pertanian.
Salah seorang mahasiswa bernama Kaharuddin malah sempat diberikan hadiah berupaya uang tunai sebesar Rp3.000.000 untuk pembayaran uang kost selama satu tahun, dengan syarat harus bersedia bangun setiap pagi jam empat dinihari dan belajar minimal sepuluh jam per hari.
“Harus bangun pagi setiap hari jam empat subuh dan belajar sepuluh jam per hari. Sanggup! Kalau bangunnya jam tujuh pagi, kalau belajarnya hanya satu jam per hari, Anda tidak akan bisa meraih sukses," kata Amran. 

Kampus Cinta Damai

Rektor Unismuh Makassar Dr Abdul Rahman Rahim, dalam sambutannya mengatakan terima kasih atas kunjungan kerja Amran Sulaiman selaku Menteri Pertanian.
“Selamat datang di kampus biru Unismuh Makassar, kampus yang cinta damai,” katanya.
Dalam beberapa hari terakhir, Unismuh Makassar mendapat kunjungan beberapa pejabat dari pusat, termasuk kunjungan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Rabu pekan lalu, 16 November 2016.
“Tapi yang datang hari ini adalah pejabat asal Sulawesi Selatan. Ini merupakan suatu kebanggaan tersendiri bagi kami,” ujar Rahman Rahim.
Ketua Badan Pembina Harian Unismuh Makassar Dr Syaiful Saleh juga memuji Amran Sulaiman atas berbagai prestasi yang telah diukir sebagai Menteri Pertanian.
“Kita juga patut berbangga karena meskipun kerap mengeluarkan kebijakan yang tidak populer dan selalu (kursinya sebagai Menteri Pertanian) digoyang, tetapi sampai hari ini, setelah dua kali reshuffle kabinet, Pak Amran ternyata masih bertahan. Mungkin ada pawangnya, tapi saya kira kita semua juga punya andil mendoakan beliau agar tetap bertahan sebagai menteri,” tutur Syaiful yang disambut tawa dan tepuk-tangan para dosen dan mahasiswa.
Kuliah umum Menteri Pertanian turut dihadiri Kepala Dinas Pertanian Provinsi Sulawesi Selatan Fitriani, serta sejumlah undangan dan dosen dari berbagai perguruan tinggi. (win)



«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply