iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » PSM dan Syamsuddin Umar


Pedoman Karya 5:22 AM 0


ULANG TAHUN. Mantan pemain dan mantan pelatih PSM, Syamsuddin Umar dalam beberapa gaya. Foto bawah dari kiri ke kanan, Syamsuddin Umar, Assegaf Sumirlan. Syamsuddin Umar berulang tahun pada 11 November 2016. (int)








------
PEDOMAN KARYA
Jumat, 11 November 2016

-----
Surat Pembaca: 

PSM dan Syamsuddin Umar


Menyampaikan ucapan ulang tahun ke orang yang merayakannya sudah biasa. Namun tulisan sangat pendek ini saya kira jauh lebih berarti dari sekadar “ucapan klasik” itu.
Masa kecil saya memang gemar main bola, bahkan di kampung saya, Selayar, sekitar akhir tahun 70-an dimana saya masih duduk di bangku SD hingga SMP, sebelum saya ke Makassar tahun 1979, kepiawaian saya mengutak-atik bola tak diragukan lagi.
Namanya pemain bola yang masih kecil, tentu saja punya fans atau idola, dan salah satu idola saya ketika itu adalah Syamsuddin Umar.
Selain Pak Syam, saya juga mengenal beberapa pemain PSM lainnya seperti Najib Latandang, Saleh Bahang (almarhum), Gaffar Hamzah (almarhum), Pieter Fernadez, Anwar Ramang (almarhum), Abdi Tunggal, Baco Ahmad, Iriantosyah Kasim, Gosse Halim, Yohannes Deong (kiper), dan masih banyak lagi yang lainnya.
Ketika mereka memperkuat PSM memang belum ada acara live di televisi seperti sekarang, jadi saya mengenal nama-nama itu hanya di radio melalui laporan pandangan mata lewat RRI NUsantara IV (sekarang RRI Makassar).
Saking fansnya dengan mereka, saya sempat berniat dalam hati kalau ke Makassar akan temui mereka di Lapangan Karebosi, tapi niat itu tak pernah terkabul.
Singkat cerita ketika saya menjadi wartawan di Harian Pedoman Rakyat dan ditugaskan sebagai wartawan olahraga, niat itu baru bisa kesampaian. Dengan mudah saya bisa temui mereka bahkan menjadi sumber berita saya dalam meliput PSM atau cabang olahraga sepakbola umumnya.
Hubungan saya dengan mereka tak sekadar urusan berita dan komentar sepakbola, tapi lebih dari itu sdh mengenal lebih jauh sosok yang selama ini saya idolakan.
Khusus Pak Syam yang berulang tahun hari ini, seperti saudara sendiri, karena kedekatan saya dengan beliau, sebagai seorang wartawan PSM ketika itu, mohon maaf, kadang saya menulis berita tentang PSM dan komentar-komentar seorang pelatih seperti Syamsuddin Umar, tak perlu saya wawancarai.
Saya menuangkan pendapat saya sendiri yang menurut saya kira-kira sama dengan jalan pikiran Pak Syam. Dan selama bertahun-tahun saya lakukan itu, Pak Syam tidak pernah protes bahkan beliau mengaku apa yang saya tulis sama dengan jalan pikirannya dan itu beliau akui bahkan ada yang tidak pernah terpikirkan oleh beliau kemudian menjadi strategi dalam pembentukan tim dst.
Saya banyak tahu kapan seorang Syamsuddin Umar stres memikirkan tim terutama menjelang pertandingan, dan begitu sebaliknya santai dan happy saat tim menang.
Lama memang tak bersua dengan beliau padahal satu kota di Makassar, namun izinkanlah menyampaikan bahwa sisa-sisa kehebatan Pak Syam masih ada ketika Tim PON Sulsel berhasil lolos ke Final dan tim yang diasuhnya kalah terhormat melalui drama adu penalti. SELAMAT PAK SYAM  
Arief Djasar
(Mantan wartawan harian Pedoman Rakyat)




«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply