iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Pasangan Usia Subur di Takalar Disarankan Pakai Implan


Pedoman Karya 4:21 AM 0


“Yang kami galakkan sekarang, para pasangan usia subur bisa menggunakan alat kontrasepsi implan, karena kalau alat ini yang digunakan, waktunya bisa sampai tiga tahun. Artinya kalau alat ini yang digunakan, maka laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Takalar bisa ditekan.”
-- H Haeruddin Mallingkai -- 
(Kepala Badan Kependudukan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak Kabupaten Takalar)



---------


Pasangan Usia Subur di Takalar Disarankan Pakai Implan


TAKALAR, (PEDOMAN KARYA). Pasangan usia subur (PUS) di Kabupaten Takalar disarankan memakai alat kontrasepsi implan yang memberikan kemudahan karena dapat bertahan lama di tubuh wanita, mencegah pembuahan atau kesuburan dengan cara menebalkan lendir pada leher mulut rahim, serta membuat lapisan pada rahim menipis, sehingga sperma sulit untuk membuahi dan rahim tidak siap untuk terjadinya kehamilan.
Penggunaan KB implan ini dapat digunakan selama tiga tahun tanpa perlu rutin memeriksakan diri ke dokter, serta sang suami tidak perlu repot menggunakan kondom.
“Yang kami galakkan sekarang, para pasangan usia subur bisa menggunakan alat kontrasepsi implan, karena kalau alat ini yang digunakan, waktunya bisa sampai tiga tahun. Artinya kalau alat ini yang digunakan, maka laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Takalar bisa ditekan,” tutur Kepala Badan Kependudukan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak (BKKBPPPA) Kabupaten Takalar, H. Haeruddin Mallingkai, saat ditemui di ruang kerjanya, belum lama ini.
Saran penggunaan alat kontrasepsi bagi pasangan usia subur di Kabupaten Takalar, katanya, merupakan bagian dari program pengendalian laju pertumbuhan penduduk.
“Di Kabupaten Takalar, sudah ada sekitar 69 persen pasangan usia subur yang kita ikutkan dalam program Keluarga Berencana. Artinya, kalau ada misalnya 100 pasangan usia subur, maka sudah sekitar 65 orang yang berhasil kita ikutkan dalam program Keluarga Berencana,” ungkap Haeruddin.
Program lain yang digalakkan oleh BKKBPPPA Kabupaten Takalar, yaitu Bina Keluarga Balita (BKB), Bina Keluarga Remaja (BKR), dan Bina Keluarga Lansia (BKL).
Bina Keluarga Balita adalah kegiatan yang khusus mengelola tentang  pembinaan tumbuh kembang anak melalui pola asuh yang benar berdasarkan kelompok umur, yang dilaksanakan oleh sejumlah kader dan berada di tingkat Rukun Warga (RW).
Sementara Bina Keluarga Lansia (BKL), lanjutnya, yaitu kelompok kegiatan yang dilakukan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan keluarga yang memiliki lanjut usia (lansia) dalam pengasuhan, perawatan dan pemberdayaan lansia agar dapat meningkatkan kesejahteraannya. (Hasdar Sikki/win)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply