iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » SYL: Kalau Ada Badai, Hadapilah!


Pedoman Karya 10:40 PM 0


KULIAH UMUM. Gubernur Sulsel, Syahrul Yasin Limpo (kiri) dan Ketua STIE Nobel Indonesia Makassar, Dr Mashur Razak, menyanyikan lagi Indonesia Raya, sebelum Syahrul membawakan kuliah umum, di Kampus STIE Nobel, Senin, 31 Juli 2017. (ist)







----
Rabu, 02 Agustus 2017


SYL: Kalau Ada Badai, Hadapilah!


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Kalau ada badai, jangan bawa perahumu menyamping, hadapi badai itu! Pandai-pandailah beradaptasi dan berkreasi dalam menghadapi segala tantangan, termasuk tantangan dunia kerja atau tantangan dalam kepemimpinan.
“Kalian menghadapi tantangan yang berbeda dengan masa lima tahun lalu. Jangan memakai gaya kepemimpinan masa lalu, karena kondisinya pasti berbeda dengan saat ini. Oleh karena itu, kalian harus pintar, kalian harus berilmu,” tegas Gubernur Sulsel, Syahrul Yasin Limpo (SYL).
Hal itu dikemukakan saat membawakan Kuliah Umum yang dirangkaikan dengan Pelepasan Mahasiswa Magang STIE Nobel Indonesia Makassar, di Ballroom Lantai 2 STIE Nobel Indonesia Makassar, Jl Sultan Alauddin Makassar, Senin, 31 Juli 2017.
Mahasiswa, kata SYL, harus mempunyai insting yang tajam untuk bisa beradaptasi dengan berbagai perubahan dan kemajuan dalam bidang teknologi informasi yang memengaruhi dunia kerja.
“Penggunaan teknologi termasuk pirantinya tidak bisa dihindari. Adaptasi terhadap perubahan harus diikuti. Saya mau anak STIE Nobel jadi anak-anak hebat dan orang hebat itu punya cara pandang pada lingkungannya yang sangat kreatif, serta memiliki tekad menjadi anak bangsa yang membuat negerinya lebih baik lagi,” tutur SYL.
Mantan Bupati Gowa dan kini sudah dua periode menjabat Gubernur Sulsel, juga mengingatkan bahwa zaman sekarang bukan hanya ijazah yang dibutuhkan, tetapi terutama ilmi dan keterampilan.
“Perkembangan zaman berubah dengan sangat cepat dan kompetitif. Era kalian adalah era yang kompetisinya lebih tajam lagi. Kita mengahadapi dunia tanpa batas,” kata SYL.
Ketua STIE Nobel Indonesia Makassar, Dr Mashur Razak, menyampaikan terima kasih kepada Syahrul Yasin Limpo sebagai Gubernur Sulsel atas kesediannya membawakan Kuliah Umum.
“Kami mengundang Pak Gub karena latar belakangnya, leadership lengkap, komprehensif, serta prestasi yang dimiliki,” sebut Mashur.
Ketua Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat STIE Nobel, Mariah SPd MM, mengatakan, STIE Nobel melepas 435 mahasiswanya untuk berbagai melakukan berbagai macam program.
Program Magang STIE Nobel kali ini terdiri atas Magang I, Magang II, Kuliah Kerja Nyata Pengabdian pada Masyarakat (KKN-PPM), dan Kuliah Kerja Lapang Plus (KKLP).
Magang I diikuti 94 peserta, Magang II diikuti 246 peserta, KKN-PPM diikuti 141 peserta, dan KKLP diikuti 26 peserta.
“Program pemagangan dan pengabdian masyarakat di STIE Nobel menjadi hal wajib untuk dilaksanakan setiap tahunnya. Selain sebagai pemenuhan aspek tri dharma perguruan tinggi, juga sebagai alat belajar bagi mahasiswa untuk memahami dunia luar kampus,” kata Mardiah.
Peserta Magang I, Magang II, dan KKLP akan magang pada 22 perusahaan yang telah menjadi relasi STIE Nobel, sedangkan peserta KKN-PPM ditempatkan di Kabupaten Barru.

“Mahasiswa nantinya akan berkecimpung dan berbaur dengan masyarakat, yang magang akan belajar langsung di perusahaan,” jelas Mariah. (win)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply