iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Haruskah Mahal Itu Mahar Politika?


Pedoman Karya 8:09 PM 0


“Haruskah mahal itu mahar politika?” tanya Daeng Nappa’ kepada Daeng Tompo’ saat ngopi di teras rumah Daeng Tompo’ seusai jalan-jalan subuh. 
“Seharusnya memang begitu kalau partai benar-benar menggunakan dana mahar itu untuk kepentingan pemenangan, karena banyak yang harus dibiayai,” jawab Daeng Tompo.



-----
PEDOMAN KARYA
Selasa, 16 Januari 2018


Obrolan Daeng Tompo’ dan Daeng Nappa’:


Haruskah Mahal Itu Mahar Politika?


“Haruskah mahal itu mahar politika?” tanya Daeng Nappa’ kepada Daeng Tompo’ saat ngopi di teras rumah Daeng Tompo’ seusai jalan-jalan subuh.
“Seharusnya memang begitu kalau partai benar-benar menggunakan dana mahar itu untuk kepentingan pemenangan, karena banyak yang harus dibiayai,” jawab Daeng Tompo.
“Berarti lebih besar peluang menangnya itu calon gubernur, calon walikota, dan calon bupati yang banyak parpol pendukunna dibanding yang sedikit,” kata Daeng Nappa.
“Seharusnya memang begitu,” ujar Daeng Tompo.
“Tapi kenapa padeng ada calon bupati yang kalah, padahal banyak parpol pendukunna. Yang menang justru calon bupati yang sedikitji parpol pendukunna,” tanya Daeng Nappa’.
“Apa perlu kujelaskanki’ lagi jawabanna?” kata Daeng Tompo’ sambil tersenyum. (asnawin)

Makassar, Ahad, 14 Januari 2018
-------

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply