iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » Apa Bedanya Parpol dengan Sekolah


Pedoman Karya 12:15 AM 0


“Kalau di parpol, orang yang mendaftar sebagai calon gubernur, calon walikota, atau calon bupati, kemudian ikut proses fit and propert test, bisa saja tidak ada yang lolos mendapatkan rekomendasi dukungan parpol,” papar Daeng Tompo’.







----------
PEDOMAN KARYA
Selasa, 06 Februari 2018


Obrolan Daeng Tompo’ dan Daeng Nappa’ (118):


Apa Bedanya Parpol dengan Sekolah


“Apa bedanya parpol dengan sekolah?” tanya Daeng Tompo’ kepada Daeng Nappa’ saat ngopi siang di warkop terminal.
“Jelasmi beda, parpol itu lembaga politik, sedangkan sekolah itu lembaga pendidikan,” jawab Daeng Nappa’.
“Bisakah siswa mendapat ijazah tanpa terdaftar sebagai siswa, tanpa pernah mengikuti proses belajar mengajar, dan tanpa mengikuti tes akhir?” tanya Daeng Tompo’.
“Jelasmi tidak bisa,” jawab Daeng Nappa’.
“Di situlah bedanya dengan parpol,” kata Daeng Tompo’.
“Apa maksudta’?” tanya Daeng Nappa’.
“Kalau di parpol, orang yang mendaftar sebagai calon gubernur, calon walikota, atau calon bupati, kemudian ikut proses fit and propert test, bisa saja tidak ada yang lolos mendapatkan rekomendasi dukungan parpol,” papar Daeng Tompo’.
“Terus,” tukas Daeng Nappa’.
“Sebaliknya, orang yang tidak mendaftar, tidak ikut proses penjaringan, bisa saja mendapat rekomendasi dukungan parpol,” jelas Daeng Tompo’.
“Jadi untuk apaji padeng dibuka pendaftaran dan diadakan fit and propert test, kalau akhirnya orang yang tidak ikut proses penjaringan yang diberi rekomendasi?” tanya Daeng Nappa’.
“Di situlah hebatnya parpol, di situlah bedanya parpol dengan sekolah,” ujar Daeng Tompo’ sambil tersenyum. (asnawin)

Senin, 01 Januari 2018
-----
@Obrolan 117:
http://www.pedomankarya.co.id/2018/02/pernahki-dengar-istilah-kendaraan-kosong.html

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply