iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Calon Gubernur Masa Depan, Menggunakan Frame Masa Lalu


Pedoman Karya 5:56 AM 0


“Banyak juga yang kecewa karena debatnya lebih banyak bicara masa lalu, karena kebetulan cagub dan cawagub ada yang mantan wagub dan ada juga yang mantan bupati,” kata Daeng Nappa’.
“Itu berarti mereka adalah calon gubernur masa depan, tapi menggunakan frame berpikir masa lalu,” kata Daeng Tompo’ sambil tertawa dan keduanya pun tertawa-tawa.




---------

PEDOMAN KARYA
Selasa, 24 april 2018


Obrolan Daeng Tompo’ dan Daeng Nappa’:


Calon Gubernur Masa Depan, Menggunakan Frame Masa Lalu


“Banyakna kudengar orang kecewa setelah nonton siaran langsung di televisi, debat kandidat gubernur dan wakil gubernur,” kata Daeng Nappa’ kepada Daeng Tompo’ saat jalan-jalan pagi seusai shalat subuh berjamaah di masjid.
“Kecewa kenapai beng?” tanya Daeng Tompo’.
“Tidak seru bedeng debatna, terlalu dibatasi waktuna, jadi tidak bebaski bicara panjang lebar para cagub dan cawagubka,” kata Daeng Nappa’.
“Kan memang tawwa harus dibatasi waktuna, apalagi ini siaran langsung di televisi,” kata Daeng Tompo’.
“Banyak juga yang kecewa karena debatnya lebih banyak bicara masa lalu, karena kebetulan cagub dan cawagub ada yang mantan wagub dan ada juga yang mantan bupati,” kata Daeng Nappa’.
“Itu berarti mereka adalah calon gubernur masa depan, tapi menggunakan frame berpikir masa lalu,” kata Daeng Tompo’ sambil tertawa dan keduanya pun tertawa-tawa. (asnawin)

Gowa, Senin, 23 April 2018

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply