iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Mauku’ tong itu Kurasa Banyak Uangku’


Pedoman Karya 5:42 AM 0


“Biasatongji itu muncul pikiran bodo’-bodo’ku’, bilang kenapa ada orang yang susah sekali dapat uang, sampai-sampai terpaksa berutang kiri-kanan untuk memenuhi kebutuhan hidupna, tapi ada juga yang gampang sekali dapat uang, sampai-sampai tidak natau’mi mau na’apai uangna,” tutur Daeng Nappa’.





------
PEDOMAN KARYA
Jumat, 04 Mei 2018


Obrolan Daeng Tompo’ dan Daeng Nappa’:


Mauku’ tong itu Kurasa Banyak Uangku’


“Kenapa loyo sekaliki’ Daeng Nappa?” tanya Daeng Tompo’ kepada Daeng Nappa’ saat jalan berdua setelah shalat isya di masjid.
“Bagaimana tidak loyo. Iparta’ di rumah berapa harimi ini minta uang dua juta untuk bayar utang, tapi kebetulan tidak ada sekali uangku’,” ungkap Daeng Nappa’.
“Yang penting tidak marah-marahji,” kata Daeng Tompo’ sambil tersenyum.
“Justru itumi yang bikin pusinga’,” kata Daeng Nappa’.
“Jadi?” tanya Daeng Tompo’.
“Biasatongji itu muncul pikiran bodo’-bodo’ku’, bilang kenapa ada orang yang susah sekali dapat uang, sampai-sampai terpaksa berutang kiri-kanan untuk memenuhi kebutuhan hidupna, tapi ada juga yang gampang sekali dapat uang, sampai-sampai tidak natau’mi mau na’apai uangna,” tutur Daeng Nappa’.
“Ujian semua itu kayaknya. Ada orang yang diuji dengan kesulitan hidup, ada juga orang yang diuji dengan kemewahan dan kesenangan,” ujar Daeng Tompo’.
 “Mauku’ tong itu kurasa banyak uangku’,” kata Daeng Nappa’.
“Janganmi banyak uangta. Pas-pasmo saja. Pas mauki’ beli makanan enak, ada. Pas mauki’ beli mesin cuci, ada. Pas mauki’ beli kulkas baru, ada. Pas mauki’ beli motor baru, ada. Pas mauki’ beli mobil baru, ada,” kata Daeng Tompo’ sambil tertawa dan keduanya pun tertawa-tawa. (asnawin)

Gowa, 04 Mei 2018

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply