iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » Caleg PKS Sulsel Bicara pada Seminar Internasional K3


Pedoman Karya 7:26 AM 0


CALEG DPR RI dari PKS Dapil Sulsel 1, Isradi Zainal (berdiri, kedua dari kanan), tampil sebagai salah seorang pembicara pada Seminar Internasional Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), di Novotel Hotel Balikpapan, Kamis, 14 Maret 2019. (ist)






-----

PEDOMAN KARYA
Jumat, 15 Maret 2019


Caleg PKS Sulsel Bicara pada Seminar Internasional K3


Isradi Zainal: Masukkan K3 dalam Kurikulum Sekolah dan Kampus


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Calon legislator (Caleg) DPR RI dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Dapil Sulsel 1, nomor urut 4, Isradi Zainal tampil sebagai salah seorang pembicara pada Seminar Internasional Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dengan tema “The Implementation Of Occupational Safety and Health (OSH) Nowadays and In The Future (Industrial Era 4.0)”, di Novotel Hotel Balikpapan, Kamis, 14 Maret 2019.

Isradi Zainal tampil sebagai pembicara dalam kapasitasnya sebagai Ketua Asosiasi Perusahaan Jasa Keselamatan & Kesehatan Kerja (APJK3) Nasional dan Ketua Komisi II (Komunikasi, Informasi dan Edukasi K3) Dewan Keselamatan dan Kesehatan Kerja Nasional (DK3N).

Pembicara lain pada seminar internasional yang digelar oleh PT Pertamina Refinery Unit (RU) V Kalimantan itu, ialah Gubernur Kaltim Dr Isran Noor, Direktur ILO Chapter Indonesia & Timor Leste Michiko Miyamoto, VP HSSE Upstream Pertamina Ir Nepos MT Pakpahan, serta Marketing For APAC Geoffrey James Way.

Kegiatan ini merupakan penutup rangkaian acara bulan K3 Nasional 2019. Bulan K3 dimulai 11 Januari 2019 dengan berbagai kegiatan salah satunya Balikpapan Fire & Rescue Challenge (BFRC) 2019 yang ditutup 14 Maret 2019.

Dalam pemaparannya, Isradi meminta agar Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970, dan UU Nomor 13 Tahun 2003, dijadikan sebagai rujukan. Hal itu dianggap penting karena tujuan ber-K3 adalah untuk budaya keselamatan dan kesehatan kerja dan perilaku dasar keamanan (behavior basic safety). Dia juga berharap agar egok sektoral kementerian tidak dilakukan lagi.

“Untuk implementasi K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) di Indonesia, saya menyarankan agar K3 tidak saja diterapkan untuk perusahaan dan tempat kerja, akan tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari, di bangku sekolah maupun di perguruan tinggi. Strateginya dengan memasukkan basic safety and health ke dalam kurikulum,” tutur Isradi.

Terkait dengan industri 4.0, Isradi mengharapkan agar perusahaan mempersiapkan diri dengan investasi digital dan sinergi dengan praktisi dan perguruan tinggi untuk bersinergi dalam mempersiapkan tenaga kerja yang paham teknologi dan industri 4.0.

“Untuk membatu mewujudkan Indonesia berbudaya K3, sebaiknya dibuat sistem manajemen keselamatan, kesehatan, keamanan dan kesejahteraan kota,” kata Isradi. (met)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply