iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » » Firmansyah, Anak SD Penjual Telur Puyuh


Pedoman Karya 12:14 AM 0


Penulis, M Dahlan Abubakar (kiri) berswasfoto bersama Firmansyah, di depan Kantor KONI Sulawesi Selatan, Makassar, Jumat sore, 24 Mei 2019. 









-------

PEDOMAN KARYA
Ahad, 26 Mei 2019


Firmansyah, Anak SD Penjual Telur Puyuh


Dia tergeletak pulas di atas beton penyanggah tiang ATM “drive thru” Bank Sulselbar di depan Kantor KONI Sulawesi Selatan, Makassar, Jumat sore, 24 Mei 2019. Lonceng buka puasa tinggal satu jam. Jam-jam begini memang termasuk situasi rawan. Apalagi bagi sosok bocah berusia 11 tahun yang kini duduk di kelas 6 SD Layang 72, Jl Tinumbu, Makassar, yang lagi terlelap kecapean tersebut.

Saya melangkah menuju pria mungil itu berbaring. Di sampingnya, tegak keranjang plastik berisi 20 dos kecil telur burung puyuh yang ternyata belum ada yang laku.

Saya menggoncang-goncang pelan tubuh kerempengnya. Tubuhnya berbalut kaos garis-garis hitam, berrkerah dan berbis lengan merah dan terlihat kebesaran. Baju tersebut tertulis Captain Divisi di dada sebelah kiri. Kepalanya tertutup oleh songkok musiman Ramadan. Celananya setengah buntung berwarna hijau muda mirip abu-abu.

“Ehh...bangun..bangun..., Nak,” kata saya sembari menggoncang-goncang pelan tubuh kecilnya.

Dia kaget. Sambil menggosok matanya, dia segera bangun karena merasa ada yang mengusiknya. Ketika matanya terbuka, selembar uang warna biru sisa pembeli bensin di SPBU Jl.G.Bawakaraeng yang tidak jadi dibelanjakan, saya serahkan.

“Nak, kau simpan ini baik-baik. Ini bukan harga telur puyuhmu, melainkan harga tidurmu yang telah saya ganggu, “ saya menggumam sembari menatapnya.

Dia tampak malu-malu, bersanding dengan iba hati saya melihat wajahnya yang kusut. Beberapa saat saya belum bertanya apa-apa. Seolah hati saya berkecamuk, berlawanan dengan nurani. Antara mau memberondongnya dengan pertanyaan dengan rasa kasihan yang menghadang. Ah, saya kuatkan bertanya dengan sangat pelan beraroma membujuk.

Remaja ini, Firmansyah, sejak empat tahun terakhir ini menjadi tulang punggung kehidupan keluarganya. Bersama ibu dan seorang adiknya yang berusia 5 tahun, dia ditinggal ayahnya yang konon ke Jawa. Tidak jelas bagaimana status ayah dengan ibunya, tetapi sang ibu hanya tinggal di rumah mengurus si gadis kecil, Ayodya yang siap-siap masuk taman kanak-kanak.

Sapaan yang indah, terbayangkan nama para perempuan tepi Sungai Gangga, India, negara yang pernah saya sambangi tahun 1982 ketika meliput Asian Games IX New Delhi bersama 10 wartawan Indonesia lainnya.

Firman, panggilannya, mulai menjajakan telur burung puyuh setelah pulang sekolah. Biasanya pukul 15.00, dia mulai meninggalkan rumahnya di Jl Tinumbu 142, merambah sejumlah ruas jalan kota yang padat. Menyusuri tepi jalan, sambil mata menatap tajam dan kuping tetap awas, kalau-tampak dan terdengar kata “telur puyuh.”

Dia juga menyinggahi kerumunan-kerumunan orang, berharap ada yang berminat pada jualan telur puyuh yang se-kotaknya seharga 5.000 perak. Jika jualannya laris manis, Firman akan membawa pulang uang 100 ribu perak. Dari jumlah itu, bosnya akan memberinya komisi Rp 30.000. Lumayan.

Kalau tidak ada yang laku, biasa bosnya iba juga. Ongkos capek Firman dia hargai dengan Rp10.000. Mungkin sang bos merasa kasihan juga, anak ini sudah berusaha setengah hari mencari pembeli.

Tetapi, saban hari, kalau untung betul dia mampu meraup Rp30,000 - Rp50.000 saja. Itu pun tidak tentu. Apalagi di bulan Ramadan, saat sebagian besar orang memilih lauk yang lain untuk menikmati buka puasa yang lezat.

Anak ini merondai pembeli kadang hingga pukul 01.00 dinihari. Untung si begal tak pernah mengganggunya. Syukur.

“Firman, jangan pulang, ya. Kau buka puasa dan makan di sini,” kata saya sebelum bergabung dengan para undangan pada jejeran kursi di depan kantor KONI Sulsel karena rangkaian acara buka puasa bersama akan segera dimulai.

Ketika ustaz yang membawakan ceramah buka puasa diikuti akhir ujung doanya yang bersamaan dengan para undangan bangun menyerbu meja, tempat kolak pisang tersedia, saya pun bangun. Saya juga takut stok kolak tidak cukup.

Ah..dugaan saya meleset ternyata, Stoknya banyak. Saya ambil dua gelas lengkap dengan sendok plastik warna putih. Saya berjalan kembali ke tempat Firman dan memberinya satu gelas plastik kolak.

“Sebentar kau makan nasi ya, saya pergi shalat dulu,” pinta saya yang dibalasnya dengan anggukan.

Usai shalat, banyak undangan yang menyerbu makanan prasmanan di ruang depan Kantor KONI Sulsel “mementalkan” niat saya untuk segera ikut antre. Saat agak longgar, saya pun ikut berbaris dan antre. Saya mengambil sepiring nasi dengan dengan sayur dan ayam goreng dua kerat. Saya berjalan keluar, melepaskan pandangan ke arah depan ATM. Firman tidak ada.

“Ke mana anak itu?,” sempat juga saya membatin gelisah.

Mata saya jelalatan mencarinya. Sebab, kalau dia tidak ada, terpaksa saya sendiri yang “embat” nasi ini. Saya berniat akan menyantap nasi di rumah setelah salat tarawih. Jatah saya serahkan kepada si cilik Firman. Toh kolak pisang sudah cukup membuat perut “siuman”, bebas lagi dari keroncongan.

Eee.. ternyata Firman duduk di pojok selatan deretan kursi bagian belakang. Nasi di piring itu berpindah setelah saya mendekat. Saya pun meninggalkannya setelah memberinya satu gelas air mineral. Saya tidak sempat melihatnya pergi, karena harus "nebeng" dengan Prof Musakir, pergi menunaikan shalat tarawih di Masjid RRI Makassar malam itu. (M Dahlan Abubakar)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply