iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » Rusli Malli Kini Fokus di Kampus dan Tulis Buku


Pedoman Karya 8:47 PM 0


FOKUS DI KAMPUS. Setelah lebih dari 20 tahun berkiprah di dunia politik praktis, Rusli Malli kembali fokus mengajar dan mengabdikan diri di kampus, tepatnya di Fakultas Agama Islam (FAI) Unismuh Makassar, tempat ia mengawali kariernya sebagai dosen.






--------

PEDOMAN KARYA
Jumat, 23 Agustus 2019


Rusli Malli Kini Fokus di Kampus dan Tulis Buku


-          Setelah Berkiprah di Dunia Politik Selama Lebih dari 20 Tahun
-          Pernah di PAN, PKPI, PDIP, dan PKB
-          Kini Kembali Fokus Mengajar di FAI Unismuh Makassar


Menjadi dosen termasuk salah satu yang didambakan banyak anak. Para orangtua juga banyak yang mengharapkan anak-anaknya jadi dosen. Mengapa? Karena dosen adalah salah satu pekerjaan mulia dengan tridharma perguruan tinggi yang diembannya.

Tridhamar dimaksud yaitu pendidikan dan pengajaran (mendidik dan mengajar), penelitian (melakukan penelitian untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi demi kemaslahatan umat manusia), serta pengabdian pada masyarakat (mengabdikan diri di tengah masyarakat, termasuk di politik dan pemerintahan, dengan ilmu dan pengetahuan yang dimiliki).

Menjadi dosen itu pulalah yang didambakan Rusli Malli dan akhirnya ia pun menjadi dosen tetap pada Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar sejak akhir tahun 90-an. Ia bahkan tercatat sebagai dosen pertama FAI Unismuh yang menyandang gelar magister yakni pada tahun 2000.


Tahun 2011, ia meraih gelar doktor, sekaligus doktor pertama FAI Unismuh Makassar. Saat almarhum Burhanuddin Kadir menjabat Dekan FAI, Rusli Malli sempat mendapat amanah sebagai Ketua Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Islam (PGSDI).

Lebih dari 20 tahun lalu, ia pernah diberi tugas mencari mahasiswa sebanyak-banyaknya dan berhasil mendapatkan kurang lebih 6.000 mahasiswa untuk dibina di Fakultas Agama Islam Unismuh Makassar.

“FAI Unismuh Makassar ketika itu membuka kelas pada 17 kabupaten di Sulsel, Sultra, dan Kabupaten Mamuju yang sekarang sudah masuk wilayah Sulawesi Barat. Waktu itu, Fakultas Agama Islam tercatat sebagai fakultas terbanyak mahasiswanya di Unismuh Makassar,” ungkap Rusli Malli, saat berbincang-bincang dengan penulis, di Makassar, beberapa waktu lalu.

Terjun ke Dunia Politik

Di tengah keasyikannya mengajar sebagai dosen tetap di Unismuh Makassar, angin reformasi berhembus kencang dan menggoda banyak orang untuk terjun ke dunia politik, termasuk Rusli Malli.

Pria kelahiran Jeneponto, 21 Januari 1970, ini pun bergabung di Partai Amanat Nasional (PAN). Ia bergabung di PAN, karena pendirian partai politik ini dipelopori oleh Amien Rais yang waktu itu menjabat Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, dan banyak pengurus Muhammadiyah yang bergabung di partai tersebut, mulai dari pimpinan pusat, hingga pimpinan wilayah (provinsi), dan pimpinan daerah (kabupaten / kota).

Sebagai pengurus PAN, Rusli Malli memilih menjadi calon legislator (Caleg) DPRD Kabupaten Jeneponto, tetapi ia kalah bersaing dengan mantan Bupati Jeneponto, Ilyas Mattewakkang.

Suami dari Andi Nurmiati dan ayah dari empat anak ini kemudian hijrah ke Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) dan sempat menjabat Sekretaris Umum PKPI Sulsel, serta menjadi Caleg PKPI untuk DPR RI tahun 2014, tapi ia lagi-lagi gagal.

Setelah itu, ia pindah ke Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Kabupaten Gowa, dan terakhir menjadi Caleg Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) untuk DPRD Kabupaten Gowa.

“Cukup banyak pengalaman yang saya timba selama lebih dari 20 tahun berkiprah di dunia politik,” kata Rusli yang alumni Prodi Pendidikan Agama Islam (PAI) Fakultas Tarbiyah UIN Alauddin Makassar.


Kembali Fokus di Kampus


Kini Rusli Malli kembali fokus mengajar dan mengabdikan diri di kampus, tepatnya di Fakultas Agama Islam (FAI) Unismuh Makassar, tempat ia mengawali kariernya sebagai dosen.

“Insya Allah, saya akan fokus mengajar di kampus dan menulis buku,” ungkap Rusli yang juga pernah menjadi Wakil Ketua1 Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Mega Rezky, Makassar (kampus ini sekarang bernama Universitas Mega Rezky).

Ia mengaku ingin fokus mengajar dan mengurus jenjang karier sebagai dosen hingga ke jenjang Guru Besar alias profesor.

“Saya ingin fokus di akademik, melakukan penelitian, menulis karya ilmiah pada jurnal terakreditasi, hingga mencapai jenjang profesor,” kata Rusli yang juga menyelesaikan S2 dan S3-nya di UIN Alauddin.

Rusli Malli meraih gelar magister setelah menyelesaikan kuliahnya pada Prodi S2 Ilmu Pendidikan Islam, dan meraih gelar doktor bidang Pendidikan dan Keguruan, pada Program Pascasarjana UIN Alauddin Makassar.



Menulis Buku


Sebagai dosen, Rusli Malli telah menerbitkan sebuah buku berjudul “Ilmu Pendidikan Islam (Kearifan Lokal Sarak dan Pangngadakkang”. Kini ia bersama beberapa dosen FAI Unismuh Makassar tengah menyiapkan penerbitan buku berjudul “Erupsi Pendidikan.”

“Buku berjudul Erupsi Pendidikan ini merupakan kumpulan tulisan sebelas dosen FAI Unismuh yang diprakarsai Forum Dosen FAI dan kebetulan saya ketuanya,” kata Rusli.

Selain itu, ia juga sedang merampungkan penulisan sebuah buku karyanya sendiri yang diberi judul “Psikologi Pendidikan Islam” dan telah mengirimkan tulisan untuk dimuat pada jurnal internasional.

“Alhamdulillah, penelitian internal PUPT Unismuh juga sudah lolos, mudah-mudahan penelitian saya di Kemenag RI juga lolos, proposalnya sudah saya kirim,” kata Rusli. (asnawin aminuddin)

-----------
Baca juga:

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply