iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » Mengenang Yunahar Ilyas: Jangan Terbawa Arus Tuntunan Agama di Medsos


Pedoman Karya 4:34 AM 0


Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Tarjih, Tajdid, dan Tabligh, Prof Yunahar Ilyas, meninggal dunia dalam usia 64 tahun pada Kamis malam, 02 Januari 2019, pukul 23.47 WIB, di RS Sardjito, Yogyakarta. 





-----
PEDOMAN KARYA
Jum’at, 03 Januari 2020



Mengenang Yunahar Ilyas: Jangan Terbawa Arus Tuntunan Agama di Medsos


Oleh: Asnawin Aminuddin
(Wakil Ketua Majelis Pustaka dan Informasi Muhammadiyah Sulsel)

Banyak orang yang tersentak kaget ketika Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Tarjih, Tajdid, dan Tabligh, Prof Yunahar Ilyas, dikabarkan jatuh sakit dan dirawat secara intensif di ruang ICU di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta, pada akhir Oktober 2019.

Kabar tersebut dengan cepat beredar, baik di kalangan Muhammadiyah, maupun di luar Muhammadiyah. Sejumlah pejabat dan kerabat pun berdatangan ke rumah sakit untuk membezuk dan mendoakannya. Doa yang sama pun terbaca di berbagai media sosial.

“Sebenarnya beliau yang kita harapkan jadi Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah ke depan, mudah-mudahan beliau cepat sembuh,” ujar seorang da’i Muhammadiyah Sulsel di Makassar, kepada penulis ketika itu.

Meskipun sudah lama dikabarkan sakit, tetap saja banyak orang yang tersentak kaget ketika kabar meninggalnya Buya Yunahar Ilyas–sapaan akrab Prof Yunahar Ilyas–menyebar di berbagai media sosial pada Kamis tengah malam, 02 Januari 2019, hingga Jumat siang, 03 Januari 2019.

Ya, Buya Yunahar meninggal dunia dalam usia 64 tahun pada Kamis malam, 02 Januari 2019, pukul 23.47 WIB di RS Sardjito, Yogyakarta. Inna lillahi wa inna ilaihir ra’jiun.

Selain mengucapkan turut berbelasungkawa dan mengiringkan doa untuk almarhum, banyak orang yang langsung mengenang sosok pria kelahiran Bukittinggi, Sumatera Barat, 22 September 1956, lewat tulisan di media sosial maupun di media massa.

Dalam catatan penulis, Buya Yunahar Ilyas cukup sering ke Makassar sejak Muktamar ke-47 Muhammadiyah di Kampus Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Agustus 2015.

Menghormati Pilihan Muktamirin

Ada catatan menarik tentang pria yang dua kali meraih gelar sarjana (S1 di Fakultas Ushuluddin Universitas Ibnu Riyadh, Arab Saudi, tahun 1983, dan S1 di Fakultas Tarbiyah IAIN Imam Bonjol, Padang, tahun 1984) pada Muktamar ke-47 Muhammadiyah di Makassar, yang oleh beberapa media disebut sebagai muktamar teduh itu.

Pada pemilihan 13 Anggota Pimpinan Pusat Muhammadiyah dalam muktamar yang dilangsungkan Rabu, 5 Agustus 2015, Buya Yunahar menempati urutan kedua suara terbanyak, yakni 1.928 suara. Hanya selisih 19 suara dari Haedar Nashir yang menempati urutan pertama dengan 1.947 suara.

Perolehan suara selengkapnya, (1) Haedar Nashir: 1.947 suara, (2) Yunahar Ilyas: 1.928 suara, (3) Dahlan Rais: 1.827 suara, (4) Busyro Muqaddas: 1.811 suara, (5) Abdul Mu'ti: 1.802 suara, (6) Anwar Abbas: 1.436 suara, (7) Muhadjir Effendy: 1.279 suara, (8) Syafiq A. Mughni: 1.198 suara, (9) Dadang Kahmad: 1.146 suara, (10) Suyatno: 1.096 suara, (11) Agung Danarto: 1.051 suara, (12) M Goodwill Zubir: 1.049 suara, serta (13) Hajriyanto Y Thohari: 968 suara.

Buya Yunahar sebenarnya berpeluang jadi Ketua Umum PP Muhammadiyah, tapi ketika ditanya wartawan tentang posisi ketua umum, ia mengatakan, mungkin jadi ketua umum akan lebih terkenal, fotonya dipajang, tapi jadi ketua umum tanggung-jawabnya lebih besar, karena itu diberikan kehormatan lebih tinggi.

Tentang kesediannya menjadi ketua umum, ia mengatakan mau dan bersedia karena harus menghormati pilihan muktamirin (peserta Muktamar Muhammadiyah yang telah memilih).

“Tapi kalau beliau (Haedar Nashir) bersedia, maka saya menyetujui dan selesai sudah,” ujarnya sambil tersenyum.

Dalam struktur Pimpinan Pusat Muhammadiyah periode 2015-2020, Yunahar Ilyas kemudian diberi amanah sebagai Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Tarjih, Tajdid, dan Tabligh.

Tuntunan Agama di Medsos

Dalam kapasitasnya sebagai Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Tarjih, Tajdid, dan Tabligh, Buya Yunahar, pada Munas Tarjih Muhammadiyah, di Balai Sidang Muktamar 47 Kampus Unismuh Makassar, Kamis malam, 25 Januari 2018, mengingatkan bahwa dewasa ini banyak muncul agamawan instan dan juga banyak bermunculan tuntunan agama melalui jaringan di media sosial seperti Facebook (FB), WhatsApp (WA), dan lain-lain.

Terkait perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek) yang juga berpengaruh terhadap kehidupan sosial kemasyarakatan dan keagamaan tersebut, katanya, Muhammadiyah sebagai organisasi kemasyarakatan (Ormas) Islam terbesar di Indonesia, mengajak warganya agar tidak mudah terbawa arus tuntunan agama yang banyak beredar di medsos.

“Jangan mudah terbawa arus tuntunan agama di media sosial,” kata alumni S2 (1964) dan S3 (2004) IAIN Sunan Kalijaga, dan Guru Besar Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Khusus kepada warga Muhammadiyah, lanjut Buya Yunahar, Muhammadiyah membuat panduan melalui Himpuan Putusan Tarjih yang di kalangan Muhammadiyah biasa disingkat HPT.

“Produk Majelis Tarjih inilah yang nantinya diharapkan bisa menjadi pemandu bagi segenap warga Muhammadiyah, di tengah kemunculan banyak kalangan agamawan instan,” kata Buya Yunahar.

Demikian beberapa catatan penulis tentang almarhum Yunahar Ilyas. Tentu masih banyak sekali catatan menarik dan bermanfaat tentang kiprah dan pemikiran beliau, yang semoga itu semua mengantarkan beliau ke pintu surga. Amin.

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply