Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » Yang Bukan Penyair Silakan Terlibat di “Sastra Sabtu Sore” Makassar


Pedoman Karya 5:59 AM 0

SASTRA SABTU SORE. Seniman dan aktivis LSM, Asmin Amin (berdiri) juga meramaikan acara Sastra Sabtu Sore, di Taman Baca Masjid Ashabul Jannah, Jl Sultan Alauddin, Km 7 Makaasar, Sabtu sore, 12 Juni 2021. (ist)
 






-----

PEDOMAN KARYA

Senin, 14 Juni 2021

 

 

Yang Bukan Penyair Silakan Terlibat di “Sastra Sabtu Sore” Makassar

 

 

“Ada ungkapan Chairil Anwar bahwa yang bukan penyair tidak ambil bagian, tapi di Sastra Sabtu Sore justru yang bukan penyair diajak silakan terlibat, kata Yudhistira Sukatanya, sebagai pengantar dimulainya gelaran acara “Sastra Sabtu Sore”, di Taman Baca Masjid Ashabul Jannah, Jl Sultan Alauddin, Km 7 Makaasar, Sabtu sore, 12 Juni 2021.

Karena itu, penyelenggara selalu mengundang banyak pihak, termasuk anak-anak untuk datang berpartisipasi. Apalagi, lanjut sastrawan yang cukup produktif menulis buku itu, kegiatan ini didukung dan difasilitasi oleh Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (DPK) Provinsi Sulsel, Mohammad Hasan Sijaya.

DPK Provinsi Sulsel bekerja sama dengan Lembaga Pengembangan Kesenian dan Kebudayaan Sulawesi Selatan (LAPAKKSS) dan Komunitas Puisi (KoPi) Makassar sudah beberapa edisi menggelar “Sastra Sabtu Sore.”

Kali ini membahas buku puisi “Sepucuk Surat dan Kisah Masa Kecil” karya Agus K Saputra. Penulis merupakan Deputi Bisnis PT Pegadaian (Persero) Area Makassar 1. Buku ini, ungkap Agus, merupakan ingatan pada masa sekolah dasar, setelah dia dipertemukan kembali dengan teman-teman lama melalui medsos.

Pria kelahiran 1968 ini tumbuh besar di Ciamis dan Mataram. Semasa mahasiswa, ia aktif dalam dunia pergerakan kampus. “Sepucuk Surat dan Kisah Masa Kecil” merupakan buku terbitan tahun 2019, berisi 50 puisi yang dibuat antara tahun 1987-2017 di  berbagai tempat seperti Denpasar, Lombok, Ampenan, Sumbawa, dan Yogyakarta. Temanya  beragam, mulai persahabatan, persaudaraan, perjalanan, cinta kasih, dan tanah air.

“Kemana pun kau pergi, kau akan selalu bertemu dengan orang-orang yang seide dan akan mendukungmu,” kata Agus, mengutip kata-kata temannya.

Agus baru sekira sebulan bertugas di Makassar, sebelumnya di Kendari. Mantan jurnalis ini bercerita, dahulu, dia mau jadi penulis supaya bisa membantunya saat menyusun skripsi. Saat masih SMP, dia ingin punya puisi yang dimusikalisasikan. Impian masa remajanya itu sudah terwujud. Sebanyak 116 puisinya sudah dimusikalisasi.

“Sepucuk Surat dan Kisah Masa Kecil” merupakan buku ketiganya. Sebelum itu, dia menerbitkan buku “Kujadikan Ia Embun” (2017) dan “Menunggu di Atapupu” (2018).

Meski sudah menerbitkan tiga buku kumpulan puisi, diakui masih ada keraguan, apakah ini puisi atau bukan? Tapi, katanya, ada temannya yang meyakinkan bahwa puisi-puisinya bergaya Amerika yang “poetry” bukan bergaya Inggris, yang “poem.”

“Sekarang, saya menangkap kesan dari obyek melalui foto, lalu diendapkan untuk dibuatkan puisi,” ungkap Agus tentang proses kreatifnya.

 

Bincang Buku

 

Acara “Sastra Sabtu Sore” dibuka dengan pembacaan puisi oleh Rezki, murid kelas 4 SD Inpres Paccerakkang. Dia membawakan dua puisi karyanya masing-masing berjudul “Ayah” dan “Terima Kasih Mentariku”. Kemudian penyerahan buku oleh penulis kepada Abdul Hadi, Kepala UPT Layanan Perpustakaan DPK Provinsi Sulsel.

Acara bincang buku yang dipandu oleh Rusdin Tompo (penulis buku dan penggiat literasi), menghadirkan narasumber Dr Asis Nojeng akademisi Unismuh Makassar, dan Damar I Manakku, penyair yang sudah menerbitkan buku puisi dan kumpulan cerpen.

Asis Nojeng mengatakan, dalam menulis puisi kita diberi pilihan, apakah akan taat pada konvensi atau mau berinovasi. Hal itu juga tampak pada puisi-puisi Agus K Saputra, yang dinilai tidak merujuk pada pakem tertentu.

Damar I Manakku memberi apresiasi pada penulis yang tetap berkarya di luar profesinya sebagai pegawai BUMN.

“Ada kenyamanan ketika kita membaca puisi-puisi Agus. Puisi-puisinya tidak membuat pusing yang membacanya,” kata Damar.

Mereka yang hadir dalam “Sastra Sabtu Sore” berasal dari beragam latar belakang. Ada Dr Nurlina Syahrir (akademisi), Asmin Amin (seniman dan aktivis LSM), Goenawan Monoharto (Ketua IKAPI Sulsel), Syahrir Rani Patakaki (penyair berbahasa Makassar), Ahmadi Haruna (jurnalis dan penyair), Mami Kiko (pendongeng), Muhammad Amir Jaya (penyair), Melati (pustakawan dan Ketua KKPS), dan Rahman Rumaday (penggiat literasi). (din)


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply