Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » » Ramai Lagi Diperbincangkan Soal Acara Peringatan Maulid


Pedoman Karya 11:09 PM 0


“Kalau tidak ada tuntunannya, tidak ada perintahnya, tidak pernah dilakukan oleh Nabi dan para sahabat, juga para tabi’in dan tabi’-tabi’in, terus kenapa kita mau lakukan? Inimi yang biasa merusak aqidah,” kata Daeng Tompo’.





--------- 

PEDOMAN KARYA

Selasa, 19 Oktober 2021

 

Obrolan Daeng Tompo' dan Daeng Nappa':

 

 

Ramai Lagi Diperbincangkan Soal Acara Peringatan Maulid

 

 

“Ramai lagi diperbincangkan soal acara peringatan Maulid Nabi,” kata Daeng Nappa’ kepada Daeng Tompo’ saat ngopi siang di warkop terminal seusai shalat lohor berjamaah di masjid.

“Apanya yang diperbincangkan?” tanya Daeng Tompo’.

“Pertama tentang digesernya hari libur Peringatan Maulid. Sesuai kalender, hari ini tanggal merah karena bertepatan dengan Hari Raya Maulid Nabi Muhammad SAW, tapi liburnya besokpi,” kata Daeng Nappa’.

“Kenapa bisa begitu?” tanya Daeng Tompo’.

“Pemerintah beralasan, supaya tidak terjadi lonjakan kasus Covid-19 akibat pergerakan massa secara besar-besaran,” kata Daeng Nappa’.

“Ah, sembarang tong itu pemerintah,” kata Daeng Tompo’.

“Yang juga ramai dibicarakan sekarang, soal boleh tidaknya kita mengadakan acara peringatan Maulid Nabi,” kata Daeng Nappa’.

“Maksudnya, ada yang setuju dan ada yang tidak setuju?” tanya Daeng Tompo’.

“Betul. Yang setuju bilang, peringatan maulid, peringatan kelahiran Nabi Muhammad sebagai bentuk kecintaan kepada Rasulullah. Yang tidak setuju bilang, acara peringatan maulid nabi tidak ada tuntunannya,” tutur Daeng Nappa’.

“Kalau tidak ada tuntunannya, tidak ada perintahnya, tidak pernah dilakukan oleh Nabi dan para sahabat, juga para tabi’in dan tabiut-tabi’in, terus kenapa kita mau lakukan? Inimi yang biasa merusak aqidah,” kata Daeng Tompo’.

“Oh, begitu,” ujar Daeng Nappa’.

“Kalau kita’, yang mana kita’ ikuti?” tanya Daeng Tompo’ sambil tersenyum.

“Kalau saya sembarangji. Kalau ada yang undang, saya hadir, sekalian silaturrahim, dengar-dengartongmaki ceramah, dan biasanya juga ada songkolo’ dan telur yang dikasiki’ kalau pulangmaki’,” jawab Daeng Nappa’ juga sambil tersenyum.

“Oh, jadi karena ada songkolo’na di’?” kata Daeng Tompo’ sambil tertawa dan keduanya pun tertawa-tawa. (asnawin)

 

Selasa, 19 Oktober 2021

 

 

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply