Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » » Abu Dujanah Jadikan Punggungnya Sebagai Perisai Rasulullah


Pedoman Karya 10:02 PM 0

Abu Dujanah menjadikan punggungnya sebagai perisai Rasulullah ﷺ. Beberapa panah yang melayang ke arah Rasulullah ﷺ tertahan di punggung Abu Dujanah. Di samping Rasulullah ﷺ, Saad bin Abi Waqqash berdiri melepaskan panahnya untuk menahan musuh.

Rasulullah ﷺ memberikan anak panah kepada Saad sambil berkata, “Lepaskan anak panah itu! Kupertaruhkan ibu bapakku untukmu.”

Rasulullah ﷺ sendiri terus menembakkan anak panah sampai ujung busurnya patah.



----- 

PEDOMAN KARYA

Jumat, 04 Maret 2022

 

Kisah Nabi Muhammad SAW (98):

 

 

Abu Dujanah Jadikan Punggungnya Sebagai Perisai Rasulullah

 

 

Penulis: Abdul Hasan Ali Al-Hasani An-Nadwi

 

Rasulullah Terluka

 

Begitu orang Quraisy mendengar Rasulullah ﷺ. terbunuh, seperti banjir, mereka mengalir ke tempat di mana Rasulullah ﷺ berada. Semuanya berlomba ingin mengakui bahwa merekalah yang membunuh Rasulullah ﷺ atau ikut memegang peranan di dalamnya. Tentu hal itu akan dapat mereka banggakan sampai ke anak cucu mereka.  

Ketika itulah, kaum muslimin yang berada di sekeliling Rasulullah ﷺ tersentak sadar. Mereka bergerak mengelilingi, menjaga, dan melindungi Rasulullah ﷺ yang amat mereka cintai.

Iman mereka kembali tergugah memenuhi jiwa. Semangat mereka melambung lagi untuk meraih surga. Kekhawatiran yang amat sangat akan keselamatan Rasulullah ﷺ membuat mereka kembali mendambakan mati. Hidup di dunia ini terasa tak ada artinya lagi jika Rasulullah ﷺ gugur dalam lindungan mereka.

Saat itu, sebuah batu melayang dan menghantam wajah Rasulullah ﷺ. Batu itu dilemparkan oleh Utbah bin Abi Waqqash. Gigi geraham Rasulullah ﷺ rontok dan wajah beliau berdarah. Bibir Rasulullah ﷺ pecah-pecah. Dua keping lingkaran topi besi yang menutupi wajah beliau bengkok menghimpit pipi Rasulullah ﷺ. Melihat hal itu, iman dan keberanian para sahabat di sekeliling Rasulullah ﷺ semakin besar. Harga diri mereka sangat terluka melihat luka yang dialami Rasulullah ﷺ.

Setelah terhuyung sejenak akibat hantaman batu yang demikian keras. Rasulullah ﷺ kembali dapat menguasai diri. Beliau terus berjalan ke tempat aman dikelilingi para sahabat yang setia. Tiba-tiba Rasulullah ﷺ terperosok ke dalam sebuah lubang. Lubang itu sengaja digali oleh Abu Amir untuk menjerumuskan kaum Muslimin.

Cepat-cepat, Ali bin Abi Thalib menghampiri, meraih dan memegang tangan Rasulullah ﷺ. Thalhah bin Ubaidillah membantu mengangkat beliau hingga dapat berdiri kembali. Kemudian, bersama para sahabatnya, Rasulullah ﷺ berjalan terus mendaki Gunung Uhud. Tempat itu merupakan satu-satunya peluang bagi beliau untuk menghindari kejaran musuh.

Keadaan mengenaskan yang menimpa Rasulullah ﷺ itulah yang menghidupkan kembali semangat juang di hati para sahabat.

 

Rela Mati Demi Rasulullah

 

Hari sudah menjelang tengah hari. Saat itu, Ummu Umarah seorang muslimah Anshar, tengah berkeliling membagikan air kepada kaum muslimin yang tengah berjuang.

Namun, begitu dilihatnya kaum muslimin mundur, Ummu Umarah melemparkan tempat airnya. Ia mencabut pedang dan terjun ke dalam pertempuran. Tujuannya hanya satu, melindungi Rasulullah ﷺ walau harus mati. Ummu Umarah menebas musuh dan menembakkan panah sampai tubuhnya sendiri dipenuhi banyak luka.

Sementara itu Abu Dujanah menjadikan punggungnya sebagai perisai Rasulullah ﷺ. Beberapa panah yang melayang ke arah Rasulullah ﷺ tertahan di punggung Abu Dujanah.

Di samping Rasulullah ﷺ, Saad bin Abi Waqqash berdiri melepaskan panahnya untuk menahan musuh.

Rasulullah ﷺ memberikan anak panah kepada Saad sambil berkata, “Lepaskan anak panah itu! Kupertaruhkan ibu bapakku untukmu.”

Rasulullah ﷺ sendiri terus menembakkan anak panah sampai ujung busurnya patah.

Beberapa sahabat, termasuk Abu Bakar dan Umar Bin Khattab, tidak mengetahui kalau Rasulullah ﷺ masih hidup. Mereka mengira Rasulullah ﷺ  telah gugur mengingat begitu membanjirnya pasukan musuh menyerbu ke tempat Rasulullah ﷺ berada.

Keduanya pergi ke arah gunung dengan kepala tertunduk pasrah. Anas bin Nadzir bertanya kepada mereka, ‘Mengapa kalian duduk-duduk di sini?”

“Rasulullah sudah terbunuh,” jawab keduanya.

“Perlu apalagi kita hidup sesudah itu? Bangunlah! Dan biarlah kita juga mati untuk tujuan yang sama!”

Setelah berkata begitu Anas bin Nadzir menyerbu musuh, bertempur dengan gagah tiada taranya. Dia baru mendapatkan Syahid setelah ditebas 70 kali. Begitu rusak tubuh Anas bin Nadhir sampai tidak seorang pun mengenali jasadnya, kecuali adik perempuannya yang mengenali Anas dari ciri yang terdapat pada ujung jarinya.

Abu Sufyan yang yakin sekali bahwa Rasulullah ﷺ telah gugur, sibuk mencari-cari mayat beliau di tengah korban-korban Muslim.

 

Akhir Pertempuran

 

Ketika orang Quraisy berteriak-teriak bahwa Muhammad telah mati, Rasulullah ﷺ  menyuruh para sahabat agar tidak membantahnya. Hal itu untuk menghindari lebih banyak lagi serbuan musuh ke arah beliau.

Namun, begitu Ka'ab bin Malik datang mendekat, ia mengenali Rasulullah ﷺ. Ketika melihat mata Rasulullah ﷺ  yang berkilau di balik helm bajanya, kemudian ia berteriak.

“Saudara-saudara kaum muslimin!” teriak Ka'ab amat gembira, “Selamat! Selamat! ini Rasulullah ﷺ.”

Rasulullah ﷺ memberi isyarat agar Ka'ab berhenti berteriak. Kaum muslimin berdatangan dan mengangkat Rasulullah ﷺ tercinta. Kemudian bersama-sama beliau mereka mendaki Gunung Uhud ke sebuah celah Bukit.

Teriakan Ka'ab terdengar juga oleh pihak Quraisy. Sebagian besar dari mereka tidak mempercayai teriakan itu. Namun, ada beberapa yang segera pergi mengikuti rombongan Rasulullah ﷺ dari belakang.

Ubay bin Khalaf dapat menyusul rombongan Rasulullah ﷺ sambil bertanya, “Mana Muhammad, aku tidak akan selamat kalau dia masih hidup.”

Seketika itu juga Rasulullah ﷺ mengambil tombak Haris bin Shimma, lalu dengan sangat cepat Rasulullah ﷺ melemparnya ke arah Ubay Bin khalaf. Ubay pun terhuyung-huyung di atas kudanya, lalu berusaha kembali pulang dan mati di tengah jalan.

Sesampainya pasukan muslim di ujung bukit, Ali bin Abi Thalib pergi mengambil air. Air dalam perisai kulitnya. Ali membasuh darah di wajah Rasulullah ﷺ dan menyiram kepada beliau dengan air.

Dua keping besi di pipi Rasulullah ﷺ dicabut oleh Abu Ubaidah bin Al jarrah. Begitu kerasnya sampai 2 gigi seri Abu Ubaidah tanggal.

Tiba-tiba pasukan berkuda Khalid bin Walid tiba di atas bukit, namun dengan sigap Umar Bin Khattab dan beberapa prajurit muslim menyerang dan mengusir mereka untuk mundur.

Kaum muslimin telah begitu tinggi mendaki gunung, keadaan mereka begitu payah dan letih sampai Rasulullah memimpin mereka shalat sambil duduk.

Pihak Quraisy amat gembira dengan kemenangan mereka. Mereka menganggap telah sungguh-sungguh membalas dendam atas kekalahan di Badar.

Abu Sufyan berkata, “Yang sekarang ini untuk peristiwa Perang Badar. Sampai jumpa lagi tahun depan.” (bersambung)


----

Kisah sebelumnya:

Pasukan Muslim Tergiur Harta Rampasan Perang

Hamzah bin Abdul Muthalib Syahid di Perang Uhud

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply