iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » Burhanuddin Baharuddin: Jangan Kerja Setengah-setengah


Pedoman Karya 3:04 AM 2


“Pesan orangtua saya, jangan bikin susah orang. Kerja yang baik. Kalau memang tidak mampu melakukan sebuah pekerjaan, lebih baik berterus-terang mengakui. Jangan bekerja setengah-setengah, karena tidak ada hasil yang bagus dari kerja setengah-setengah.”

- Burhanuddin Baharuddin -
(Bupati Takalar)





--------
PEDOMAN KARYA
Senin, 01 Februari 2016


Burhanuddin Baharuddin:

Jangan Kerja Setengah-setengah


Penampilannya memang tampak sederhana, tetapi pemikiran dan cita-citanya sangat tidak sederhana, terutama untuk membangun Kabupaten Takalar. Ia telah banyak berbuat untuk memajukan “Butta Panrannuangku” dan ia juga punya impian atau cita-cita besar untuk membangun Kabupaten Takalar.
Begitulah gambaran sosok Dr Burhanuddin Baharuddin, pria kelahiran Makassar, 28 Oktober 1962, yang menjabat Bupati Takalar masa bakti 2012-2017.
“Takalar sangat banyak potensinya, harus ada perencanaan untuk membangunnya. Terus-terang saya belum puas, karena potensi yang ada dengan hasil yang dicapai saat ini belum optimal,” katanya dalam bincang-bincang dengan wartawan “Pedoman Karya”, Asnawin dan Hasdar Sikki, di rumah dinas Bupati Takalar, beberapa waktu lalu.
Haji Bur–sapaan akrab Burhanuddin Baharuddin–sangat yakin Kabupaten Takalar akan maju dan berkembang, karena potensi yang ada sangat banyak, misalnya Kecamatan Mangara’bombang yang tengah dirancang menjadi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) untuk membangun industri terpadu dan terintegrasi, seperti industri mobil dan motor yang semua komponennya dibuat di Kabupaten Takalar, yang dilengkapi dengan bandara internasional dan pelabuhan industri.
Ia juga mengimpikan setiap kecamatan di Takalar memiliki daya tarik berbeda untuk menarik wisatawan dan investor, sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.
“Takalar harus punya branding. Kita harus membuat daya tarik pada setiap kecamatan, bukan hanya daya tarik wisata, melainkan juga daya tarik berbagai bidang lainnya, termasuk industri pelelangan ikan dan pelabuhan di Galesong,” ujar Haji Bur.
Suami dari Hj St Aisyah SE MM, dan ayah dari tiga anak, mengatakan, kita harus menggantung cita-cita setinggi langit dan tidak boleh ada keraguan di dalamnya.
“Semakin tinggi sebuah cita-cita, semakin banyak tantangannya, tetapi kita tidak boleh berputus-asa. Kalau kita mampu melewati tantangan itu, maka semakin hebatlah orang-orang yang ada di dalamnya,” tandasnya
Pemimpin yang baik, katanya, harus mampu memprediksi apa yang akan terjadi 15-20 tahun ke depan, tetapi ia mengingatkan bahwa hasil yang akan dicapai pada 15-20 tahun ke depan tersebut harus dimulai dari awal dengan perencanaan yang matang.
Ibarat cita-cita memetik buah, maka pohonnya harus ditanam terlebih dahulu dan dirawat bersama-sama. Tidak ada hasil yang instan dan kita tidak boleh berpikir instan. Begitu pun dengan pembangunan di Takalar.
“Tidak ada orang yang hebat sendiri, kita harus bekerja bersama. Apa yang telah dicapai Takalar, itu bukan kerja bupati saja, melainkan hasil kerjasama semua elemen yang ada,” kata Haji Bur.
Sebagai bupati, ia mengimbau kepada para pimpinan SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah) dan seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) di Takalar, agar bekerja dengan sepenuh hati dan tidak bekerja setengah-setengah.
“Pesan orangtua saya, jangan bikin susah orang. Kerja yang baik. Kalau memang tidak mampu melakukan sebuah pekerjaan, lebih baik berterus-terang mengakui. Jangan bekerja setengah-setengah, karena tidak ada hasil yang bagus dari kerja setengah-setengah,” tandas Haji Bur. 


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

2 comments Burhanuddin Baharuddin: Jangan Kerja Setengah-setengah

  1. http://takalar-kab.blogspot.co.id/2016/03/burhanuddin-baharuddin-jangan-kerja.html

    ReplyDelete
  2. Burhanuddin Baharuddin: Jangan Kerja Setengah-setengah
    ..
    http://tokohsulsel.blogspot.co.id/2016/03/burhanuddin-baharuddin-jangan-kerja.html

    ReplyDelete