Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » Tetap Menulis


Asnawin Aminuddin 2:55 PM 1

 

Walaupun sudah jarang turun ke lapangan, saya upayakan tetap menulis. Menulis apa saja. Di mana saja. Nitip di media yang dikelola bersama teman, terutama media online. Juga, di media arus utama format digital. Honornya lumayan pengganti paket internet.

- Nur Terbit -

(Pengacara / Wartawan)




----------

PEDOMAN KARYA

Rabu, 13 Januari 2021

 

 

Tetap Menulis

 

 

Oleh: Nur Terbit

(Pengacara / Wartawan)

 

Walaupun sudah jarang turun ke lapangan, saya upayakan tetap menulis. Menulis apa saja. Di mana saja. Nitip di media yang dikelola bersama teman, terutama media online. Juga, di media arus utama format digital. Honornya lumayan pengganti paket internet.

Belakangan di musim pandemi Covid-19 ini, mulai lebih bergairah lagi menulis. Maklum lebih banyak di rumah. Paling tidak, mengumpulkan tulisan lama yang berserak, dan menuliskannya kembali untuk dijadikan buku. Menjadi buku fisik, atau digital. Populer dengan sebutan e-Book.

Pokoknya tetap harus menulis. Minimal ya menulis di media sosial seperti blog, FB, atau berlatih membuat video reportase “ala-ala” jurnalis TV di YouTube. Biar kelihatan tetap eksis, meski usia sudah tuir, out off date.

Ini semuanya, sebenarnya selain agar tidak cepat pikun karena berhenti menulis, juga karena satu hal. Tak bisa melepaskan diri dari habitat dunia tulis menulis, terutama menulis reportase sebagai layaknya wartawan. Seperti dulu lagi.

Itu sebabnya, saya sempat panik, ketika divonis oleh dokter menderita penyakit mata katarak. Bagaimana bisa menulis (mengetik) kalau mata sudah buta? Benar. Buktinya mata kanan saya seolah melihat kabut, dan pandangan serasa tertutup asap.

Mata kanan pun dioperasi pekan lalu, dan kini berdiam di rumah menikmati masa pemulihan pasca-operasi. Harusnya sih istirahat, tapi tokh tangan terasa gatal. Tetap juga akhirnya menulis.

“Sudah sembuh Bang Nur?” tanya beberapa teman di WA.

Saya jawab, “Alhamdulillah, agak mendingan.”

Saya jadi teringat lagi, satu guyonan di tempat tongkrongan para pemburu berita.

“Wartawan itu menulis,” kata teman.

Kalau gak menulis?

Ya, tetap juga namanya wartawan. Tapi cuma dianggap “wartawan” CNN.

Apa itu CNN?

Apa bukan Cable News Network (CNN), itu loh sebuah saluran berita kabel asal AS yang didirikan tahun 1980 oleh konglomerat media asal Amerika Serikat : Ted Turner.

Mirip-miriplah. Tapi ini CNN-nya parah. CNN = Cuma Nanya Nanya, Cuma Nyatat Nyatat, Cuma Numpang Nampang, cuma... hahahaha.....

Bekasi, Selasa, 12 Januari 2021


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

1 Comments Tetap Menulis

  1. Terima kasih bisa tampil tulisan saya di Pedomankarya.co.id ini

    ReplyDelete