Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » » Hamba Bukanlah Turunan Pengkhianat, Hamba akan Membela Kehormatan Negara


Pedoman Karya 8:13 AM 0

Hamba berjanji di depan tuanku, demi Allah, hamba akan berkubur di sana, di daratan Makassar, jika tugas yang tuanku pikulkan di atas pundak ini tidak berbuah. Hamba takkan lari menentang maut, jika harus demikian risikonya. Ya, hamba bukanlah turunan pengkhianat. Dalam darah hamba, tak setetes pun mengalir darah penjilat. Hamba tak akan menjilat tapak kaki musuh yang betapa pun kuatnya, untuk lari dari tanggung jawab. Tidak…. hamba akan membela kehormatan negara seperti yang tuanku gariskan, kendati badan dan nyawa dipertanggungkan.
 


-----

PEDOMAN KARYA

Ahad, 19 Juni 2022

 

Datu Museng dan Maipa Deapati (24):

 

 

Hamba Bukanlah Turunan Pengkhianat, Hamba akan Membela Kehormatan Negara

 

 

Oleh: Verdy R. Baso

(Mantan Wartawan Harian Pedoman Rakyat)

 

 

Gelarang memanggil Suro dan memerintahkan abdi itu segera menjemput Datu Museng di rumahnya. Seketika balairung istana agak sunyi, menunggu kedatangan Datu Museng. Tak lama kemudian, yang ditunggu-tunggu muncul, diiringi Suro.

Semua mata tertuju kepadanya, hingga ia duduk di sisi Gelarang. Ia bersila rapat-rapat dan merunduk menunggu sabda Maggauka, mertua yang amat dihormatinya.

“Anakku Datu Museng. Ayahanda memanggilmu hadir di balairung ini karena ayahanda turut menyetujui kehendak rapat anggota adat. Keputusan rapat itu yang berhak menghitam-putihkan keadaan kita dan merupakan sendi kekuatan negeri. Rapat telah memutuskan akan menggunakan tenaga dan pikiranmu. Ya, pikiranmu dibutuhkan oleh rapat, dan tenagamu diperlukan oleh negara. Gelarang, berilah penjelasan kepada anak kita keputusan rapat tadi!”

Sambil batuk-batuk kecil, Gelarang mulai angkat bicara. “Baiklah tuanku..., yang berbicara ini adalah ketua adat. Menurut adat, jika ketua adat yang berbicara maka negaralah yang berkata.”

Gelarang berhenti sesaat, menelan air liur, lalu melanjutkan bicaranya, “Anakku Datu Museng, rapat telah memutuskan anakda berangkat ke Makassar untuk menjalankan tugas negara. Menyelesaikan peristiwa pengkhianatan Datu Jarewe yang amat memalukan ayahandamu Maggauka, serta seluruh anggota adat. Menurut kabar yang sampai kemari, Jarewe dengan didalangi kompeni, secara congkak menyatakan diri sebagai pelindung rakyat di Sumbawa ini yang menjadi kekuasaan ayahandamu. Anakku, kami orang-orang tua anggota adat ini bersatu bulat menunjukmu. Kami yakin hanya kaulah yang mampu menyelesaikan masalab itu. Pergilah ke Makassar, anakku. Bereskan yang sulit, tegakkan yang rebah dan letakkan yang jatuh ke tempatnya semula. Kearifan dan kebijaksanaanmu kami yakini sudah dapat mengatur segala yang telah terbengkalai itu. Tanggung jawab negara kini kami sodorkan ke dalam tanganmu yang kuat kokoh dan perkasa. Apa bicaramu, anakku?” kata Gelarang, sambil meraih puan di dekatnya.

“Tuanku Maggauka, tuan Gelarang dan tuan-tuan anggota adat sekalian yang mulia. Jangankan ke Makassar, ke laut api sekali pun hamba akan pergi. Hamba adalah abdi tuanku. Sabda tuanku adalah perintah negara yang tak dapat dielakkan dan tak mungkin ditolak oleh seorang abdi negara. Hamba arif searif-arifnya bahwa abdi negara berada dalam lingkaran kekuasaan telunjuk tuanku. Menunjuklah, bersabdalah, hamba akan melaksanakannya tanpa menghitung-hitung untung-rugi. Hamba laksana daun, tuanku adalah angin yang dapat meniup daun di pohon sesuka hati. Tuanku adalah ombak yang menggelombang, hamba laksana bahtera yang dapat diayun sesuka hati oleh gelombang. Jika tuanku ibarat jarum, hamba ini benangnya. Bersabdalah, dan hamba menunaikan tugas. Hamba hanya kapak yang diayunkan, pedang yang ditetakkan.”

Datu Museng berhenti sebentar, menunggu reaksi. Ketika suasana balairung tetap hening, ia melanjutkan.

“Tuanku Maggauka dan tuan-tuan sekalian, harap diingat-ingat kata-kata hamba ini. Jika hamba kembali ke daratan Sumbawa dengan tangan hampa, katakan kepada anak-cucu kita bahwa hamba pengkhianat janji terbesar dalam sejarah. Pancangkan kayu-bersilang di atas pusara hamba kelak, jika balik tiada hasil. Jadikan hamba tertawaan sepanjang masa, biar turunan kita nengetahui ketebalan-muka dan kekerdilan jiwa hamba. Camkanlah itu tuanku. Hamba berjanji di depan tuanku, demi Allah, hamba akan berkubur di sana, di daratan Makassar, jika tugas yang tuanku pikulkan di atas pundak ini tidak berbuah. Hamba takkan lari menentang maut, jika harus demikian risikonya. Ya, hamba bukanlah turunan pengkhianat. Dalam darah hamba, tak setetes pun mengalir darah penjilat. Hamba tak akan menjilat tapak kaki musuh yang betapa pun kuatnya, untuk lari dari tanggung jawab. Tidak…. hamba akan membela kehormatan negara seperti yang tuanku gariskan, kendati badan dan nyawa dipertanggungkan. Hamba akan lebih tenteram hidup di akhirat kelak, jika mati menjalankan tugas suci, daripada hidup mengkhianati janji. Inilah sumpah hamba!” kata Datu Museng sambil menundukkan kepala.

“Terima kasih atas janjimu yang sungguh agung dan mengharukan ini anakku. Mudah-mudahan Tuhan menyertaimu,” sambut Maggauka yang diaminkan seluruh anggota adat.

“Tetapi ada satu permohonan dan harapan hamba, tuanku,” kata Datu Museng lagi.

“Sampaikanlah yang tertera di hatimu, anakku. Agar kita dengar dan dipertimbangkan jika memerlukan pertimbangan!” jawab Maggauka.

“Tuanku, sudah ditakdirkan Tuhan, hamba dan Putri Maipa tak bisa berpisah lagi. Izinkanlah kami berangkat berdua,” pinta Datu Museng.

“Maipa Deapati adalah isterimu, anakku. Kami tak ada niat menceraikan kedua hatimu yang sudah bertaut. Dosa apalah gerangan yang akan menimpa kami jika berbuat serendah itu. Kami mengutusmu ke Makassar dengan sepenuh hati. Yang diutus pun harus pula sepenuh hati berangkat ke sana. Bukan setengah-setengah, tidak separuh hati, sebelah jantung. Berangkatlah dengan isteri belaian kasihmu itu, anakku!”

“Terima kasih, tuanku,” sambut Datu Museng penuh hormat.

Demikianlah, rapat anggota adat yang dipimpin langsung Maggauka itu berhasil menyelesaikan tugasnya dengan baik. Yaitu menemukan jalan yang paling patut diambil untuk mengatasi masalah pelik yang menimpa negara.

Rapat itu pun bubarlah. Para anggota adat mengundurkan diri. Gelarang dan Datu Museng kembali pula ke rumah masing-masing. (bersambung)


-----

Kisah sebelumnya:

Tiada Patut Mencium Kaki Orang-orang Belanda di Makassar untuk Mendapatkan Kekuasaan

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply