iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Sahban Liba: Lahir Delapan Tahun Sebelum Indonesia Merdeka


Pedoman Karya 9:23 PM 0


Sahban Liba lahir pada 18 Agustus 1937, di Desa Kalosi, Kecamatan Alla, Kabupaten Enrekang, Provinsi Sulawesi Selatan. Ia adalah anak ketujuh dari sembilan bersaudara. Sahban dan ke delapan saudaranya adalah anak dari pasangan suami isteri Ambe’ Suba dan Indo’ Empa.





-----

PEDOMAN KARYA
Sabtu, 24 November 2018


Biografi Sahban Liba (1):


Lahir Delapan Tahun Sebelum Indonesia Merdeka


Penulis: Hernita Sahban Liba

Kokok ayam di subuh hari membangunkan warga Desa Kalosi (*), Kecamatan Alla, Kabupaten Enrekang. Sebagian warga bergegas menuju surau untuk melaksanakan shalat subuh, sebagian lainnya shalat subuh di rumah. Setelah shalat, sebagian melanjutkan ibadahnya dengan mengaji.

Di surau, usai shalat subuh, kadang-kadang juga diisi dengan pengajian atau ceramah subuh dan dilanjutkan dengan tanya-jawab masalah-masalah keagamaan.

Usai shalat subuh, ibu-ibu dan gadis-gadis desa pun mulai sibuk menyiapkan makanan untuk sarapan bersama keluarga. Sebagian keluarga menyiapkan bekal makanan untuk dibawa ke sawah, karena sebagian besar warga Desa Kalosi bekerja sebagai petani.

Pada sore hari, mereka berkumpul kembali bersama keluarga, bercengkrama, dan bercanda. Mereka bahkan kadang-kadang masih punya waktu untuk bertemu dan bercengkrama dengan tetangga dalam suasana teduh, tenang, dan damai.

Di tengah suasana yang teduh, tenang, dan damai itulah, lahir seorang bayi laki-laki yang oleh orangtuanya diberi nama Sahban. Ia bukanlah anak pertama. Ia malah anak kedelapan dari sembilan bersaudara. Sahban dan kedelapan saudaranya adalah anak dari pasangan suami isteri Ambe’ Suba dan Indo’ Empa.

Sahban–yang di kemudian hari melengkapi namanya menjadi Sahban Liba–lahir pada 18 Agustus 1937. Artinya, ia lahir delapan tahun sebelum Indonesia merdeka atau sebelum Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia dikumandangkan Soekarno – Hatta, pada tanggal 17 Agustus 1945.

Dari sembilan bersaudara, lima di antaranya adalah laki-laki, yakni Tangko, Abduh, Hanafi, Mastra, dan Sahban, sedangkan empat saudara perempuannya yaitu Maja, Rabbi, Santu, dan Aminah.

Ambe’ Suba dan Indo’ Empa bersama anak-anaknya menempati sebuah rumah panggung sederhana seperti kebanyakan rumah milik warga Desa Kalosi lainnya. Mereka pun hidup sederhana, tetapi ada satu hal fundamental yang dilakukan oleh pasangan suami isteri Ambe’ Suba dan Indo’ Empa, yaitu mereka menciptakan suasana religius di tengah keluarganya.

Sahban dan saudara-saudaranya yang lain sejak kecil dibiasakan mengaji setiap hari. Mereka juga dibiasakan rajin ke surau yang kebetulan berada tak jauh dari rumah mereka, untuk mengaji dan shalat berjamaah.

Pada bulan Ramadhan, yang oleh masyarakat setempat lebih akrab menyebutnya bulan puasa, Sahban bersama saudara-saudaranya lebih banyak menghabiskan waktunya di surau tersebut, apalagi pada malam hari yang didahului acara buka puasa bersama, kemudian istirahat sekitar jam, dan dilanjutkan dengan shalat isya, ceramah tarwih, dan ditutup dengan shalat tarwih. (bersambung)


Editor: Asnawin Aminuddin
---
Keterangan:
(*) Desa Kalosi dulu masuk dalam wilayah yang disebut Massenrempulu’, yang artinya meminggir gunung atau menyusur gunung. Sekarang, Desa Kalosi masuk dalam wilayah Kecamatan Alla, Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan. Desa Kalosi kini lebih dikenal hasil perkebunan kopinya, bahkan nama desa tersebut dijadikan sebagai merek produk kopi dengan nama Kopi Kalosi.

---
Artikel terkait:

Bertugas Mencari Rumput untuk Makanan Kuda

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply