iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Shamsi Ali: Ada Guy di Amerika yang Akhirnya Sembuh


Pedoman Karya 9:39 PM 0


Imam Islamic Center of New York dan Direktur Jamaica Muslim Center, AS, Shamsi Al (paling kiri) dan Ibu Minsarnawati yang sehari-hari dosen FK dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta (paling kanan), tampil sebagai pembicara pada Seminar Internasional bertema “Islam dan Isu Kesehatan Dunia”, di Aula Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Senin, 03 Desember 2018. (Foto: Asnawin Aminuddin / PEDOMAN KARYA)




-----

Kamis, 06 Desember 2018


Shamsi Ali: Ada Guy di Amerika yang Akhirnya Sembuh
                           



MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Imam Islamic Center of New York dan Direktur Jamaica Muslim Center, AS, Shamsi Ali, mengatakan, banyak sekali orang di Amerika Serikat yang mendatanginya dengan berbagai macam tujuan, termasuk yang ingin mengenal agama Islam dan sebagian besar dari mereka akhirnya memeluk agama Islam.

Salah seorang di antara mereka yang pernah mendatangi Shamsi Ali, yaitu seorang pria yang mengaku guy atau homoseks. Saat menemui Shamsi Ali, pria tersebut menggunakan pakaian jubah khas agama Budha.

“Ia datang kepada saya kemudian memperkenalkan diri. Saya tanya apa tujuan kedatangannya dan ia mengatakan ingin mengenal agama Islam. Orangnya ternyata bertato. Ia mengaku guy dan mengatakan ingin sembuh,” ungkap Shamsi Ali saat tampil sebagai salah seorang pembicara pada Seminar Internasional bertema “Islam dan Isu Kesehatan Dunia”, di Aula Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Senin, 03 Desember 2018.

Karena pria tersebut tertarik dan serius ingin belajar tentang Islam, maka Shamsi Ali memperkenalkan dan mengajarinya tentang Islam dan pria tersebut akhirnya masuk Islam secara sukarela.

“Sekitar dua tahun kemudian, ketika saya sedang melaksanakan ibadah haji, tiba-tiba pria tersebut menelpon saya. Awalnya saya lupa, tapi setelah ia menyebut namanya akhirnya saya ingat. Saya tanya apakah ia juga sedang melaksanakan ibadah haji, dia bilang tidak. Dia bilang sedang berada di Perancis. Suaranya terdengar sangat riang. Saya bilang pasti ada sesuatu yang membuatnya bahagia. Dia bilang betul dan menyampaikan berita gembira bahwa ia akan segera menikah. Saya bilang selamat. Apa artinya itu? Artinya ia sudah sembuh dari penyakitnya yang tadinya seorang guy, akhirnya kembali menjadi pria normal,” tutur Shamsi.

Pria kelahiran Bulukumba, 05 Oktober 2018, menambahkan bahwa penyakit masyarakat yang juga banyak menimpa masyarakat dunia yaitu penyakit kekhawatiran yang berujung pada bunuh diri.

“Ada orang terkenal, kaya, dan sukses di bidangnya, tapi mereka akhirnya bunuh diri, karena khawatir ada orang yang lebih hebat dari dirinya,” ungkap Shamsi, yang alumni Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah Sulawesi Selatan, Gombara, Makassar.

Selain Shamsi Ali, Seminar Internasional juga menampilkan Ibu Minsarnawati SKM Mkes yang sehari-hari bekerja sebagai dosen FK dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta.

Sekretaris Pesantren Ulama Tarjih (PUT) Unismuh Makassar, Dr Dahlan Lama Bawa, selaku ketua panitia mengatakan, Seminar Internasional bertema “Islam dan Isu Kesehatan Dunia” tersebut terlaksana atas kerjasama PUT Unismuh Makassar dengan Fakultas Kedokteran Unismuh Makassar.

Seminar Internasional yang dibuka Rektor Unismuh Dr Abdul Rahman Rahim, dihadiri Wakil Dekan IV Fakultas Kedokteran Unismuh Dr Ihsan Jaya, Ketua prodi S3 Pendidikan Agama Islam PPs Unismuh Dr Abdul Rahim Razak, Ketua Prodi Komunikasi Penyiaran Islam FAI Dr Abbas Baco Miro, Ketua Prodi Ahwal Syakshiyah FAI Dr llham Muchtar, serta dua ratusan dosen dan mahasiswa Unismuh Makassar. (zak)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply