Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » Menghidupkan Koran Bina Baru Yang Kemudian Berubah Menjadi Harian Beritakota Makassar


Pedoman Karya 11:44 PM 0

Usdar mengajak Usamah Kadir membuat proposal penerbitan Bina Baru, untuk dihadapkan ke Aksa Machmud, siapa tahu Aksa Machmud mau membantu modal penerbitan. Proposal itu tak jadi dibawa ke Aksa, Usdar dan Usamah membelok menemui Alwi Hamu. Ketika Alwi Hamu disodori proposal, langsung saja menyatakan setuju.


 


-----

PEDOMAN KARYA

Jumat, 30 September 2022

 

Obituari Usdar Nawawi (4):

 

 

Menghidupkan Koran Bina Baru Yang Kemudian Berubah Menjadi Harian Beritakota Makassar

 

 

Oleh: M Dahlan Abubakar

(Wartawan)

 

Dalam kurun waktu 1984 hingga tahun 1992, sesungguhnya Usdar tak hanya menjadi wartawan Majalah FAKTA. Selain di FAKTA, dia merangkap jadi pelaksana Pemimpin Redaksi SKU Pancasila, dan memimpin Majalah Semangat Baru. Nanti ketika dia menjadi Redpel di SKU Bina Baru (sekarang Harian Berita Kota Makassar), dia baru melepaskan diri dari Majalah FAKTA Surabaya.

Mingguan SKU Bina Baru, adalah milik Syamsuddin Palussai, yang berkantor di Jl. Tamalate IV, Perumnas Panakkukang, Makassar. Koran ini, ketika Syamsuddin Palussai masih sehat, terbitnya sangat teratur. Oplahnya cukup besar merambah wilayah Sulsel. 

Ketika beliau mendekati hari-hari terakhirnya di Rumah Sakit Akademis, dia tiba-tiba ingat surat kabarnya yang terbengkalai.

“Coba cari itu Usdar, supaya dia bisa melanjutkan itu surat kabar,” kata Truitje Musila, istri Syamsuddin Palussai, menirukan ucapan almarhum suaminya sebelum berpulang,.

Padahal sebetulnya, Usdar tidak pernah bergabung di Bina Baru. Hubungan pribadi antara Syamsuddin Palussai dengan Usdar juga tidak terlalu dekat. Beberapa bulan setelah Syamsuddin Palussai meninggal, Usdar pun dipanggil Truitje Musila, untuk menyampaikan pesan almarhum suaminya.

Usdar tak sendiri menerima amanah ini. Dia mengajak Usamah Kadir membuat proposal penerbitan Bina Baru, untuk dihadapkan ke Aksa Machmud, siapa tahu Aksa Machmud mau membantu modal penerbitan.

Proposal itu tak jadi dibawa ke Aksa, Usdar dan Usamah membelok menemui Alwi Hamu. Ketika Alwi Hamu disodori proposal, langsung saja menyatakan setuju.

“Sudahlah, karena Bina Baru juga masih ada utang cetak di percetakan Fajar, maka sekalian dilanjutkan saja dengan kerja sama,” kata Alwi Hamu kepada Usdar dan Usamah.  

Sejak saat itulah, di awal tahun 1992, Usdar dan Usamah Kadir menjalankan penerbitan SKU itu, Pemimpin Redaksinya adalah H. Syamsu Nur.  Trutje Musila duduk dalam jajaran direksi.

Awalnya, koran ini terbit sekali seminggu. Lama-lama jadi dua kali seminggu, dan pada tahun keempat, terbit dengan oplag 8.000 eksamplar. Pada saat itu koran ini berhasil menjadi mingguan terbesar di Sulsel. Lalu akhirnya menjadi Harian Beritakota Makassar.

 

KM Atirah

 

Tahun 1994, KM Atirah milik M. Jusuf Kalla, diresmikan sebagai kapal pengangkut tenaga kerja ke Malaysia di Pelabuhan Surabaya. Dua wartawan dari Makassar diundang mengikuti perjalanan perdana KM Atirah rute Surabaya – Johor Bahru, Malaysia Barat, yakni Usdar Nawawi dari Bina Baru dan Anto dari Harian Fajar.

Perjalanan dari Makassar - Surabaya – Johor Bahru Malaysia, merupakan perjalanan jurnalistik pertama Usdar Nawawi dalam sejarah kariernya sebagai wartawan. Yang pertama kali merasakan naik pesawat terbang, dan yang pertama kalinya pula dia naik kapal laut. Dan langsung pula menginjak tanah negeri jiran, Malaysia.

 “Saya merasakan benar-benar nikmat menjadi wartawan pada masa itu,” kenang Usdar.

Pola perjalanan ke Malaysia, yakni menumpang KM Atirah ke Johor. Lalu Usdar tinggal di Johor, sementara KM Atirah kembali ke Surabaya. Satu minggu kemudian, baru KM Atirah berlabuh di pelabuhan Johor. Karena itulah, dia leluasa selama satu minggu melihat langsung bagaimana kehidupan tenaga kerja Indonesia di Malaysia pada saat itu.

Saat turun dari kapal, Usdar was-was jangan sampai rokok dji sam soe filter yang dia bawa dalam tas sebanyak 5 slof disita oleh petugas bea cukai. Kata orang, kalau ada rokok yang lebih dari sebungkus, pasti disita. Namun ketika Kapten KM Atirah memberitahu petugas di pelabuhan, bahwa Usdar adalah wartawan dari Indonesia, ternyata petugas tidak berminat lagi memeriksa tas koper milik Usdar. Rupanya, petugas bea cukai di Johor itu, grogi juga sama wartawan.

Dari hasil investigasi, ternyata di pelabuhan tersebut juga sangat rawan pungli. Daripada diliput wartawan, lebih baik loloskan saja dan tak usah diperiksa-periksa lagi. (bersambung)

----

(Artikel ini diambil dari buku, “Menerobos Blokade Kelelawar Hitam” 2010, oleh M. Dahlan Abubakar)

----

Artikel sebelumnya:

Wartawan Menyamar Jadi Tamu Warung Remang-remang

Usdar Nawawi Jadi Wartawan Mimbar Karya dan Tugas Pertama Meliput KUD Mattirobulu Bulukumba

Usdar Nawawi: Membuat Majalah Kampus dan “Berpolemik” tentang RRI di Pedoman Rakyat

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply