Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » » Maggauka di Sumbawa Mengadakan Gelanggang Permainan Sepakraga


Asnawin Aminuddin 11:21 PM 0

Terbetik berita bahwa Maggauka di Sumbawa akan mengadakan gelanggang permainan sepakraga. Berita ini disambut gembira oleh penduduk, terutama bagi kaum muda dan gadis-gadis. Betapa tidak, gelanggang semacam itu selalu menjadi pertemuan besar-besaran antara kedua jenis manusia. Ada juga yang menamakannya pertemuan jodoh tidak resmi. Semua gadis bangsawan yang molek dileluasakan datang untuk menonton. (Foto diambil dari kebudayaan.kemdikbud.od.id)



----------

PEDOMAN KARYA

Kamis, 21 Januari 2021

 


Datu Museng dan Maipa Deapati (5):


 

Maggauka di Sumbawa Mengadakan Gelanggang Permainan Sepakraga

 

 

Oleh: Verdy R. Baso

(Mantan Wartawan Harian Pedoman Rakyat)

 

Nakhoda berhenti menyanyi, mengalihkan pandangan dari laut ke cakrawala, kemudian ke wajah Datu Museng. Awak bahtera suruhan kakek Adearangang, tak pula ketinggalan.

Semua mata menumpuk di satu sasaran, ke wajah pemuda yang duduk bersila. Hening sejenak, tak ada suara yang mengusik, kecuali deburan ombak menepis tubuh I Lologading. Suasana demikian sentimentil.

Untunglah Datu Museng cepat sadar. Dengan lemah lembut ia bertutur. Halus dalam suara tapi tegas dalam makna.

“Saudara-saudaraku..., aku bermenung bersunyi diri di bawah naungan langit dan bintang temaram serta dihembus angin laut nan dingin menyejuk kalbu, bukanlah karena bersusah hati. Aku sedang berpinta kepada Yang Maha Kuasa, agar perjalanan kita ke Jeddah, Mekah, dan Madinah lekas sampai. Tak ada aral yang melintang, tak ada bahaya yang menghadang. Menyanyilah, petiklah kecapi itu. Beribu terima kasihku kepada kalian atas segala usaha menghiburku. Tak sia-sia kalian menjadi pengganti kakek,” tutur Datu Museng.

“Ya, tuanku Datu Museng. Kami ini adalah suruhan kakek Adearangang, melaksanakan perintah dan amanatnya,” jawab sang nakhoda.

“Itulah watak manusia yang mengerti kewajiban dan mengetahui tanggung jawab. Aku sangat besyukur bersama nakhoda dan awak bahtera seperti kalian. Hanya pintaku padamu, biarkanlah aku bertekun bersunyi diri. Jangan aku diusik lagi,” pintas Datu Museng.

Demikianlah sejak itu, sejak Pulau Sumbawa dibelakangi dan Pulau Lombok dan Bali tepat di haluan bahtera, Datu Museng tetap tinggal di geladak di waktu malam untuk bersemedi. Ia baru turun ke ruang bawah untuk beristirahat di kala fajar akan menyingsing, hingga petang berebut senja. Makan dan minumnya tak pernah banyak dalam usaha mendekatkan diri sedekat-dekatnya kepada Sang Maha Pencipta..

Dan dengan demikian, I Lologading terus meluncur bagaikan burung garuda yang menyambar. Memutih buih di haluan, membelah ombak menggulung, laksana tiada yang kuasa menahan lajunya. Empat puluh hari empat puluh malam, maka sampailah bahtera itu di pelabuhan Jeddah.

Datu Museng gembira tak terkira. Ia turun ke darat mendapatkan syahbandar. Diri diperkenalkan, maksud hati diceritakan, cita-cita disampaikan. Syahbandar nan arif tak berkeberatan. Datu Museng boleh mengunjungi Tanah Suci Mekah dan Madinah untuk berguru menuntut ilmu.

Setelah cukup lama menuntut ilmu seperti yang dipesankan kakeknya, yaitu sesudah “kembang merah Madinah” dapat diperiknya, Datu Museng kembali ke negerinya. Jiwanya yang lemah, kini kuat laksana baja. Raganya yang kekar telah berisi ilmu yang tak ternilai bagi manusia biasa. Pendek kata, ia kini adalah sosok manusia yang kebal lahir batin.

Beberapa hari setelah tiba dari Tanah Suci, terbetik berita bahwa Maggauka di Sumbawa akan mengadakan gelanggang permainan sepakraga. Berita ini disambut gembira oleh penduduk, terutama bagi kaum muda dan gadis-gadis.

Betapa tidak, gelanggang semacam itu selalu menjadi pertemuan besar-besaran antara kedua jenis manusia. Ada juga yang menamakannya pertemuan jodoh tidak resmi. Semua gadis bangsawan yang molek dileluasakan datang untuk menonton.

Tidak heran jika para pemuda dan anak bangsawan sekeliling Pulau Sumbawa, berduyun-duyun ke tempat gelanggang. Sebagian hanya menonton sepakraga, sambil memandang sepuas-puasanya dara-dara rupawan di atas jendela istana. Tapi, sebagian besar datang untuk ambil bagian dalam gelanggang sepakraga. Siapa tahu, mereka akan mendapat simpati dari salah seorang gadis molek di jendela.

Dewasa itu, permainan sepakraga (bola terbuat dari rotan) merupakan permainan yang harus diketahui oleh setiap pemuda. Baik ia orang biasa, terlebih lagi keurunan bangsawan.

Seorang remaja, betapa pun sempurna hidupnya, baru akan merasa bahagia jika dapat bersepakraga, apalagi jika termasuk ahli. Ini karena telah menjadi tradisi dalam setiap puncak keramaian selalu diadakan gelanggang permainan raga, dimana gadis-gadis terpingit berkesempatan bebas menonton dan melontar ke pemuda penuju hatinya. Tak ayal, gelanggang semacam ini menjadi tempat pemuda bersaing keras.

Ketua gelanggang raga yang diadakan Maggauka kali ini, ialah I Mangngalasa, putra mahkota Sultan Lombok dan tunangan masa kecil putri Maipa Deapati. Ia datang ke Sumbawa, khusus menghadiri gelanggang itu, karena terkenal pula ahli bersepak-raga.

Ia yang diberi tugas oleh bakal mertuanya untuk memilih pemuda dan kawan sejawatnya bermain raga dalam pekarangan istana.

Hari yang dinantikan pun tiba. Kakek Adearangang mengajak cucunya, “Datu, mari ke gelanggang raga yang kabarnya dipimpin I Mangngalasa. Berpakaianlah cucuku. Kita ke sana menyaksikan keahlian anak-anak muda Sumbawa ini, istimewa Pangeran Mangngalasa yang kabarnya pemain raga terahli di daratan Lombok. Akan kulihat nanti, apakah ia dapat menyaingin keahlianmu dalam bersepak-raga dan merebut hati setiap dara yang menyaksikan gelanggang.”

Mendengar ajakan kakeknya, Datu Museng tersenyum. Ia memang sangat ingin menyaksikan keramaian itu. Keinginannya seperti tak tertahan lagi. Rasanya ia ingin secepatnya tiba di tempat keramaian itu. Ia yakin, inilah kesempatan yang tak boleh diabaikan jika hendak berjumpa dengan jantung hatinya, meski hanya mata dengan mata belaka.

Rindunya yang lama tak terobati, kian hari kian parah, membuat Datu Museng serasa ingin terbang ke tempat itu. Bukankah jika menginjak pekarangan istana, ia sudah dekat dengan kekasihnya yang hampir-hampir membuatnya gila. Dan pasti Maipa Deapati turut menonton permainan itu, pikir Datu Museng.

Hati Datu Museng memekar memikirkan hal ini. Ia segera berpakaian agar lekas berangkat, dan cepat pula tiba di pekarangan istana.

Seusai berpakaian, ia mendekati kakeknya, “Kek, bila aku masuk gelanggang dan anak-anak muda melontarkan raga padaku, aku pura-pura menyepaknya salah sampai dua tiga kali. Andaikata mereka menyoraki dan menertawakan karena ketololan yang kusengaja itu, kuharap kakek jangan peduli. Jangan membuat kakek marah, supaya segala rencanaku berjalan baik.”

“Baiklah cucuku,” janji kakeknya.

Keduanya pun berangkat. Orang tua itu menyandang pedang lidah buaya. Pedang itulah yang membuatnya tersohor dan sangat disegani kawan dan lawan sejak mudanya. (bersambung)

--------

Kisah sebelumnya:


Datu Museng dan Maipa Deapati (4): Lekas Pulang Menjemput Dindamu Tambatan Hati

Datu Museng dan Maipa Deapati (3): Akan Kurombak dan Kuhancurkan Segala Adat Istiadat

Datu Museng dan Maipa Deapati (2): Maipa Deapati adalah Maipa-ku

Datu Museng dan Maipa Deapati (1): Cincinmu Telah Kucincin Menjadi Penghias Jari Manisku


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply