Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » » Abdi Satria, Anggota Biasa PWI Sejak 1997


Pedoman Karya 9:30 AM 0

Abdi Satria saat meliput pertandingan sepakbola antara PSM Makassar melawan Persela Lamongan, di Stadion Mattoanging, Makassar, tahun 2018. Abdi Satria sudah menjadi Anggota Biasa PWI sejak tahun 1997.






----- 

PEDOMAN KARYA

Ahad, 24 Juli 2022

 

In memoriam Abdi Satria (2-habis):

 

 

Abdi Satria, Anggota Biasa PWI Sejak 1997

 

 

Oleh: Asnawin Aminuddin

(Wartawan)


------

Abdi Satria (paling kanan) bersama istri dan ketiga anaknya. (Foto diambil dari koleksi foto di akun Facebook Abdi Satria)

------






Sebagai sesama wartawan, saya dan Abdi Satria cukup akrab. Saya memang tiga tahun lebih tua dibanding Abdi Satria, tapi ia setahun lebih duluan menjadi wartawan, yakni tahun 1991 di Harian Fajar, sedangkan saya menjadi wartawan tahun 1992 di Harian Pedoman Rakyat (tapi saya baru terangkat menjadi wartawan definitif tahun 1993).

Saat masih menjadi wartawan Harian Pedoman Rakyat, saya juga pernah menjadi wartawan olahraga dan pernah satu kali meliput Pekan Olahraga Nasional (PON), yakni PON XVI Tahun 2004 di Pelambang.

Selain itu, saya beberapa kali mengikuti tim sepakbola PSM saat bertanding di Manado, Bontang, Balikpapan, Samarinda, dan Surabaya.

Tanggal 28 Januari 2021, Abdi Satria mengirim pesan melalui jaringan pribadi WhatsApp (WA) kepada saya. Waktu itu, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sulsel sedang melaksanakan konferensi untuk pemilihan ketua dan pengurus baru.

(Assalamualaikum, apa kabar komandan? Siapa terpilih ketua PWI sulsel?)

(Wa’alaikummussalam ww,, Hari Ahad, 31 Januari 2021, konferensi dan pemilihan)

-         maksud saya, konferensi dilaksanakan masih tiga hari lagi ke depan

(Ok. Tks infonya. Semoga PWI sulsel semakin baik)

(Iye’, amin…)

(Kartu ku sdh lama mi mati. Jadi tidak punya hak suara. Cukup mendoakan saja)

-         disertai emoji doa dan pipi merah

(He..he..he.. dimanakai’ ini)

(Di makassar ji)

(Jalan-jalanki ke PWI, hari-hari ini selalu rame, selalu makan siang bersama, kopi dan teh juga selalu tersedia, he..he..he…)

(Ok. Insya Allah. Para senior semua)

-         disertai emoji doa, pipi merah, dan jempol

Saya kemudian mengajaknya masuk ke grup WA, “WARTAWAN Sulsel” yang dibuat oleh wartawan senior Usdar Nawawi (pendiri Bugispos.com), dan ketika itulah ia mengirimkan curriculum vitae-nya.

Abdi Satria mengatakan dirinya sudah menjadi Anggota Biasa PWI sejak 1997 di PWI Jaya. Ia mengatakan ketika pulang ke Makassar, ia menjadi anggota PWI pada tahun 2006.

“Setelah itu mati kartu,” kata Abdi.

Saya dan Abdi Satria kemudian sering saling mengirim link berita lewat WA. Abdi mengirim link berita dari web nusakini.com dan bola.com.

Pada Hari Pers Nasional, 09 Februari 2021, Abdi menulis: “Media jurnalistik terus berkembang. Saya termasuk yang sudah ketinggalan apalagi tidak ikut UKW.”

Pada 21 Desember 2021, saya kirimkan rilis berita berjudul, “Sebelum Menulis Feature, Yakinkan Diri Bahwa Tulisan Anda Menarik”, dan Abdi langsung memuatnya di Nusakini.com.

Setelah itu, ia menulis: “perlu belajar nulis feature sama bos ini”, kemudian dia menambahkan emoji tertawa.

“Justru Pak Abdi ini gurunya Feature Olahraga,” balas saya.

Tanggal 08 Januari 2022, Abdi menulis: “kapan2 ketemuan.”

“Iye’, ngopi dan ngobrol-ngobrol,” balas saya seraya mengirim emoji secangkir kopi.

“Bagus di atas tanggal 20-an,” kata Abdi.

“Iye’, yg penting hindari hari Senin dan Kamis, he..he..he..,” balas saya.

“sip,” balas Abdi.

Sayangnya, hingga di akhir hidupnya, kami tidak sempat “ketemuan”. Saya baru menemuinya setelah beliau meninggal dunia. Abdi Satria meninggal dunia pada Jumat malam 22 Juli 2022, dan saya melayat ke rumah duka di Kompleks Perumahan Dosen Unhas, Jalan Sunu, Makassar, Sabtu, 23 Juli 2022.

 

Cinta PWI dan Rendah Hati

 

Saya kemudian mengambil kesimpulan bahwa sebagai wartawan, Abdi Satria sangat cinta kepada organisasi wartawan PWI. Buktinya, ia sudah lama menjadi Anggota PWI, dan ketika masa berlaku keanggotaannya berakhir, ia masih ingin memperpanjangnya, tapi saya tidak tahu apakah ia sempat memperpanjangnya atau tidak.

Saya juga menarik kesimpulan bahwa Abdi Satria adalah orang yang rendah hati. Buktinya, ia sudah melanglang buana meliput event olahraga internasional, dan menulis karya jurnalistik dalam bentuk reportase dan feature, tapi ia masih tetap mengaku ingin belajar menulis feature kepada saya dengan mengatakan, “perlu belajar nulis feature sama bos ini.” Saya tahu ia bercanda, tapi candaan tersebut tetap menunjukkan kerendahan hatinya.

Kerendahan hatinya juga ia tunjukkan dengan mengatakan, “Media jurnalistik terus berkembang. Saya termasuk yang sudah ketinggalan apalagi tidak ikut UKW”. Pesan itu ia kirim kepada saya tepat pada Hari Pers Nasional (HPN) 09 Februari 2021.

Selamat tinggal saudaraku Abdi Satria. Engkau secara tidak langsung telah berbagi ilmu melalui karya-karya jurnalistikmu, dan insya Allah itu akan menjadi amal jariyah buat dirimu di akhirat kelak. Semoga Allah SWT mengampuni segala dosa-dosamu dan menerima segala amal ibadahmu. Amin.***


-----

Artikel sebelumnya:

Abdi Satria, Wartawan Olahraga Berpengalaman Internasional Nan Rendah Hati

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply