Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

» » » » Wartawan Glamur Sulawesi Selatan


Pedoman Karya 8:09 PM 0

WARTAWAN GLAMUR. Dari kiri ke kanan, Hasan Kuba, Iwan Azis, Asnawin Aminuddin, Machmud Sallie, dan Akbar Endra ngopi bersama di Warkop Phoenam, Jl Boulevard, Makassar, Kamis, 27 Oktober 2022. (dok pribadi)


 




----

PEDOMAN KARYA

Jumat, 28 Oktober 2022

 

 

Wartawan Glamur Sulawesi Selatan

 

 

Beberapa puluh tahun lalu, sejumlah wartawan senior di Sulawesi Selatan membentuk semacam forum khusus bagi wartawan senior yang diberi nama “Wartawan Glamur”. Glamur itu akronim dari Golongan Lanjut Umur.

Wartawan senior yang menggagas istilah Glamur antara lain Husni Djamaluddin, Andi Moein MG, Arsal Alhabsi, Rahman Arge, Burhanuddin Amin, dan HM Alwi Hamu.

Puluhan tahun berlalu, nama Wartawan Glamur mulai meredup dan tak pernah disebut-sebut lagi, sepalagi hampir semua penggagasnya sudah meninggal dunia.

Beberapa bulan lalu, wartawan senior Iwan Azis mengajak saya ngopi di Warkop PWI Sulawesi Selatan di Jl AP Pettarani, Makassar. Pada waktu H. Syamsu Nur menjabat Ketua PWI Sulsel, kami berdua pernah diberi amanah membuka dan mengelola Press Club di Gedung PWI Sulsel.

Kakanda Iwan Azis sebagai direktur dan saya sebagai sekretaris. Press Club ini semacam warkop atau kafe yang diharapkan menjadi tempat mangkalnya para wartawan.

Selain menyediakan berbagai macam makanan dan minuman, Press Club PWI Sulsel juga dilengkap dengan fasilitas meja billiard. Saya yang tidak pernah menyentuh stik billiard pun akhirnya berkenalan dengan salah satu cabang olahraga ini, he..he..he..

Saat ngopi sambil bernostalgia di Warkop PWI Sulsel, kakanda Iwan Azis meminta saya membuat grup Wartawan Glamur II di WhatsApp (WA) dan mengundang sejumlah wartawan senior.

“Bikinki grup Wartawan Glamur II dinda, sebagai kelanjutan Wartawan Glamur I,” ujar Iwan Azis.

Maka saya pun membuat grup Wartawan Glamur II dan mengundang sejumlah wartawan senior, antara lain HM Dahlan Abubakar, HL Arumahi, Andi Pasamangi Wawo, Andi Patarai Wawo, Ahmadi Haruna, Ardhy Basir, Andi Wanua Tangke, Hasan Basri Ambarala, Fred C Kuen, Zulkarnain Hamson, Yasmin Tendan, dan Nurhayana Kamar.

Sekitar dua bulan lalu, kakanda Iwan Azis mengajak ngopi di Warkop Phoenam Jl. Jampea, Makassar, dan kami mengajak juga kakanda Hasan Kuba (Tabloid LINTAS Makassar).

Kamis, 27 Oktober 2022, kakanda Iwan Azis kembali mengajak ngopi dan kali ini di Warkop Phoenam Jl. Boulevard. Kami mengajak juga kakanda Hasan kuba dan kakanda Machmud Sallie (Majalah Akselerasi).

Suasana reuni sangat terasa dalam pertemuan tersebut dan saya lebih banyak jadi pendengar, karena sayalah yang paling muda, he..he..he.. Kakanda Iwan Azis, Machmud Sallie, dan Hasan Kuba, semuanya sudah berumur lebih dari 70 tahun, sedangkan usia saya belum sampai 60 tahun, he..he..he…

Dalam pertemuan itu, muncul ide lebih memformalkan grup “Wartawan Glamur” dari sekadar grup WA menjadi semacam forum dengan nama “FORUM WARTAWAN GLAMUR.”

“Kalau wadah ini sudah terbentuk, kita bisa menyikapi atau memberi pandangan tentang hal-hal yang berkembang di dunia media dan kewartawanan. Kita bisa memberi nasehat sebagai wartawan senior kepada adik-adik wartawan muda, termasuk kepada pengurus PWI Sulsel,” kata Iwan Azis.

“Betul, kita bisa mengadakan diskusi di warkop dengan mengundang pengurus organisasi wartawan, gubernur, anggota dewan, dan teman-teman wartawan untuk membahas sesuatu masalah dan kemudian diberitakan oleh berbagai media massa,” timpal Hasan Kuba.

“Rumah saya juga bisa dijadikan tempat pertemuan untuk diskusi kecil-kecilan,” ujar Machmud Sallie.

Saat kami sedang ngobrol-ngobrol, muncul pula wartawan, mantan aktivis, dan mantan Anggota DPRD Maros, Akbar Endra, dan suasana pun menjadi lebih hangat dengan canda tawa. (asnawin)


«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply