iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Jadi Mauki' Bilang, Sekarang Tidak Adami Orang Terhormat?


Asnawin Aminuddin 4:48 AM 0


“Maksudku, dulu, pada zaman Nabi Muhammad, pemimpin itu dipilih dari orang-orang terbaik, jadi mereka punya wibawa,” kata Daeng Nappa’.
“Sekarang?” tanya Daeng Tompo’.
“Sekarang, calon pemimpin, calon pejabat, harus mendaftar, harus test, kayaktong anak-anak yang mendaftar masuk sekolah,” kata Daeng Nappa’.




----------
PEDOMAN KARYA
Sabtu, 06 Januari 2018


Obrolan Daeng Tompo’ dan Daeng Nappa’ (56):


Jadi Mauki' Bilang, Sekarang Tidak Adami Orang Terhormat?


“Bedamentongi itu dulu dengan sekarang di’?” ujar Daeng Nappa’ kepada Daeng Tompo’ saat ngopi siang di kafe kantor walikota.
“Pastimi beda. Kan lain bolu lain cakalang, lain dulu lain sekarang,” kata Daeng Tompo’ sambil tertawa.
“Maksudku, dulu, pada zaman Nabi Muhammad, pemimpin itu dipilih dari orang-orang terbaik, jadi mereka punya wibawa,” kata Daeng Nappa’.
“Sekarang?” tanya Daeng Tompo’.
“Sekarang, calon pemimpin, calon pejabat, harus mendaftar, harus test, kayaktong anak-anak yang mendaftar masuk sekolah,” kata Daeng Nappa’.
“Jadi,” tukas Daeng Tompo’.
“Mustinya calon pemimpin itu diposisikan sebagai orang terhormat, didatangi dan diminta kesediaannya menjadi pemimpin, bukan diperlakukan seperti anak-anak calon siswa baru,” tutur Daeng Nappa’.
“Jadi mauki’ bilang, sekarang tidak adami orang terhormat?” tanya Daeng Tompo’ sambil tersenyum.
“Eh, kita’ itu yang bilang na,” kata Daeng Nappa’ lalu tertawa bersama Daeng Tompo’. (asnawin)

Senin, 02 Oktober 2017

.........
@Obrolan 55:

http://www.pedomankarya.co.id/2018/01/jadi-terpaksa-tidak-puasaki-ini.html

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply