iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Santri Muhammadiyah Sulsel Ikuti Program Hafal Qur’an 30 Juz


Pedoman Karya 1:33 AM 0


HAFAL QUR'AN 30 JUZ. Direktur Ponpes Muhammadiyah Gombara Makassar, KH Mahlani (paling kanan) foto bersama beberapa santri, di Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Barat, Selasa, 02 Januari 2018. (Foto: HM Husni Yunus)







------------
Rabu, 03 Januari 2018


Santri Muhammadiyah Sulsel Ikuti Program Hafal Qur’an 30 Juz

 
MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Sebanyak 14 santri Pondok Pesantren Muhammadiyah Sulawesi Selatan Gombara’, Makassar, diutus ke Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Barat, guna mengikuti program Daurah Tahfidzul Qur’an (menghafal Al’qur’an 30 juz dalam tempo dua bulan).
“Daurah Tahfidzul Qur’an ini adalah kegiatan yang dilaksanakan oleh Persatuan Pondok Pesantren Muhammadiyah yang diberi nama Ittihadul Ma’ahid Muhammadiyah disingkat ITMAM,” jelas Wakil Ketua LP2M Muhammadiyah Sulsel Drs HM Husni Yunus MPdI, kepada “Pedoman Karya”, di Makassar, Rabu, 03 Januari 2018.
Dia mengatakan, ke-14 santri yang diantar langsung oleh Direktur Ponpes Muhammadiyah Gombara Makassar, KH Mahlani, akan berada di Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, mulai 02 Januari hingga 02 Maret 2018.
“Mereka akan berada di Tawangmangu selama dua bulan untuk mengikuti progam hafal Qur’an 30 juz,” kata Husni Yunus yang juga Sekretaris Pesantren Ulama Tarjih (PUT) Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar.
Direktur Gombara KH Mahlani Darul saat melepas santri mengingatkan para santri memperbaiki dan meluruskan niat semata-mata untuk beribadah dan untuk menuntul ilmu.
“Niat itu penting, karena niat itulah yang dapat mengantar seseorang ke tempat tujuannya. Biar tujuannya bagus, kalau niatnya tidak lurus, yakin kalian tidak akan sampai ke tujuan. Berangkat ke Jawa Barat menghafal Al-qur'an niatnya lil'ibadah, semata-mata karena Allah SWT,” tegas Mahlani.
Para santri juga diingatkan agar fokus pada tujuan menghafal Al-qur'an 30 juz, meskipun saat berangkat jumlah hafalan bervariasi satu sama lain.
“Belajar dari yang sudah-sudah, ada santri yang hafalan Al-qur'an-nya banyak, ada juga yang sedikit. Apa yang membedakan mereka? Yang membedakan adalah fokus pada tujuan dan berkonsentrasi pada target hafalan. Waktunya sama, yakni 24 jam sehari. Pemanfaatan waktu itulah yang membedakan. Harapan saya, semua ananda membuat target hafalan dan fokus pada target yang telah ditentukan. Insya Allah semua sukses,” tutur Mahlani. (win)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply