iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Sudah Tiga Hari Tidak Punya Uang


Pedoman Karya 6:17 AM 0


MASYGUL. Abunawas pun masygul. Hatinya sedih. Abunawas tidak habis pikir, mengapa raja tidak punya kepedulian terhadap bawahannya yang telah bekerja sehari-hari demi kepentingan kerajaan, padahal bawahannya sesungguhnya sangat menderita.










---
PEDOMAN KARYA
Rabu, 21 September 2016


Anekdot:

Sudah Tiga Hari Tidak Punya Uang


Setelah menunaikan shalat lohor dan berdoa di masjid yang terletak tak jauh dari istana raja, Abunawas bergegas keluar masjid, namun matanya tertumbuk kepada seorang laki-laki paruh baya yang duduk di pojok masjid. Orang itu seolah tidak ingin diperhatikan, karena sedang makan dari bekal yang dibawanya dari rumah.
Karena mengerti bahasa tubuh orang tersebut, Abunawas pun sengaja membiarkannya hingga orang itu selesai makan. Setelah itu barulah Abunawas mendekatinya.
“Assalamu alaikum,” sapa Abunawas.
“Wa'alaikummussalam,” jawab orang tersebut.
“Maaf, bapak penjaga masjid ini?” tanya Abunawas.
“Oh bukan. Saya juru tulis istana,” kata orang tersebut.
“Mengapa bapak makan di sini dan sepertinya bapak membawa bekal makan dari rumah,” kata Abunawas.
“Saya selalu membawa bekal dari rumah, karena pihak istana tidak menyediakan makan untuk saya,” kata orang itu.
“Bukankah bapak juru tulis istana? Artinya, bapak selalu hadir di istana mendampingi raja dan mencatat segala hal yang dilakukan oleh raja atau keputusan yang diambil dari rapat-rapat yang dilakukan oleh raja?” tanya Abunawas.
“Betul, itu memang pekerjaan saya sehari-hari,” jawab orang itu.
“Mengapa istana tidak menyediakan makan untuk bapak? Apakah gaji bapak memang besar sebagai juru tulis?” tanya Abunawas.
“Biasanya, kalau sudah selesai rapat atau mencatat yang perlu saya catat, saya segera ke masjid menunggu shalat lohor dan kemudian makan siang dari bekal yang diberikan isteri saya,” kata orang itu.
“Bagaimana dengan gaji bapak?” tanya Abunawas.
“Gaji saya kecil pak, kecil sekali. Tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan kami sehari-hari dengan satu isteri dan lima anak, tapi sejak kecil saya memang sudah terbiasa berpuasa Senin-Kamis dan itu juga saya biasakan kepada anak-anak kami,” kata orang itu.
“Apakah raja tidak pernah menanyakan soal cukup tidaknya gaji yang bapak terima untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarga bapak?” tanya Abunawas.
“Raja tidak pernah menanyakan soal itu. Raja hanya bertanya soal pekerjaan, soal catatan. Raja memuji kalau pekerjaan saya bagus, dan raja akan marah kalau pekerjaan saya tidak sesuai dengan keinginannya,” jawab orang itu.
Abunawas pun masygul. Hatinya sedih. Abunawas tidak habis pikir, mengapa raja tidak punya kepedulian terhadap bawahannya yang telah bekerja sehari-hari demi kepentingan kerajaan, padahal bawahannya sesungguhnya sangat menderita.
“Terus-terang pak, sudah tiga hari ini saya tidak punya uang. Simpanan isteri saya juga sudah habis. Untung masih ada gandum yang kami masak untuk makan kami sekeluarga,” kata orang itu.
“Mengapa bapak tidak berterus-terang saja kepada raja, bahwa bapak sudah tiga hari tidak punya uang?” tanya Abunawas.
“Wah, mana saya berani pak, bisa-bisa saya dipecat oleh raja,” kata orang itu.
“Tidak bisa begitu pak. Pekerjaan bapak ini tidak semua orang bisa melakukannya. Tidak semua orang bisa menulis dengan baik dan raja selalu membutuhkan kehadiran bapak. Seharusnya, bapak diberi gaji tinggi, agar bisa bekerja dengan baik dan tak perlu lagi terganggu dengan masalah dapur,” kata Abunawas.
Lelaki paruh baya itu terdiam dan tertunduk. Ia merenungi kata-kata Abunawas. Belum sempat ia berkata apa-apa, pengawal istana tiba-tiba datang dan menyampaikan bahwa raja memanggilnya.
“Mohon maaf pak, saya ke istana dulu, karena raja memanggil saya,” kata orang itu lalu menjabat tangan Abunawas. (asnawin)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply