iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » Media Massa Diharapkan Menjaga Muruah Bahasa Indonesia


Pedoman Karya 9:43 AM 0


Kepala Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Prof Dadang Sunendar (kanan), didampingi Kepala Balai Bahasa Sulawesi Selatan, Zaenab MHum, membawakan materi pada kegiatan "Sosialisasi Pengutamaan Bahasa Negara di Media Massa", di Aula Balai Bahasa Sulawesi Selatan, Jl Sultan Alauddin, Makassar, Senin, 17 Juni 2019. (Foto: Asnawin Aminuddin / PEDOMAN KARYA)




------

Senin, 17 Juni 2019


Media Massa Diharapkan Menjaga Muruah Bahasa Indonesia



MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Media massa memiliki peran penting dalam menegakkan kedaulatan Bahasa Indonesia di ruang publik. Melalui media massa, semua informasi bisa sampai dan tulisan wartawan menjadi rujukan masyarakat.

“Suara kami kecil, makanya media perlu membantu menjaga muruah Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara dan sebagai jati diri bangsa,” kata Kepala Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Prof Dadang Sunendar, pada kegiatan Sosialisasi Pengutamaan Bahasa Negara di Media Massa, di Aula Balai Bahasa Sulawesi Selatan, Jl Sultan Alauddin, Makassar, Senin, 17 Juni 2019.


Dadang dalam acara yang dipandu langsung Kepala Balai Bahasa Sulawesi Selatan, Zaenab MHum, mengingatkan pentingnya mengutamakan penggunaan Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara, baik sebagai bahasa percakapan maupun sebagai informasi.

“Sama dengan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia), penggunaan Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara di ruang publik juga merupakan harga mati,” tegas Dadang.

Pengutamaan bahasa Indonesia di ruang publik, katanya, meliputi media massa, papan petunjuk, residensial / properti, naskah dinas, dan bangunan komersil.

Dadang mengingatkan bahwa Pasal 39 Undang-undang Nomor 24 Tahun 2009, menyebutkan bahwa Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam informasi melalui media massa, tetapi media massa) dapat menggunakan bahasa daerah atau bahasa asing apabila mempunyai tujuan khusus atau sasaran khusus.

“Makanya kami sangat berharap agar media massa turut menyuarakan pentingnya pengutamaan Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara, terutama di ruang publik,” kata Dadang.

Acara Sosialisasi Pengutamaan Bahasa Negara di Media Massa dihadiri puluhan wartawan dari berbagai media massa, Ketua Forum Bahasa Media Massa (FBMM) Makassar, Asnawin Aminuddin, serta staf Balai Bahasa Sulawesi Selatan. (lom)

-------
Baca juga:

Menyingkat Nama Kecamatan di Takalar, Perlukah Di-Perda-kan? 

Siapa Penggagas Bahasa Indonesia 

Unismuh Gelar Festival Budaya Lima Bahasa 
 

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply