iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » » Mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti Ditarik, Lurah Bangkala Loe Jeneponto Menangis


Pedoman Karya 4:02 AM 0


Kepala Desa Bangkala Loe, Kecamatan Bontoramba, Hj St Syamsiah Saad (paling kanan), meneteskan air mata saat memberikan testimoni pada acara Penarikan Mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti, di Desa Bontotangnga, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto, Selasa, 03 September 2019. (Foto: Asnawin Aminuddin / PEDOMAN KARYA)







-----
Rabu, 04 September 2019


Mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti Ditarik, Lurah Bangkala Loe Jeneponto Menangis



JENEPONTO, (PEDOMAN KARYA). Setelah melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan Plus (KKLP) selama dua bulan, sebanyak 208 mahasiswa KKLP Angkatan XXI STIE-STKIP Yapti Jeneponto, akhirnya ditarik secara resmi, Selasa, 03 September 2019.

Acara penarikan mahasiswa KKLP Angkatan XXI STIE-STKIP Yapti, di Desa Bontotangnga, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto, dihadiri Bupati Jeneponto Iksan Iskandar, Wakil Bupati Jeneponto Paris Yasir, serta sejumlah pejabat lainnya, termasuk Pembina Yayasan Yapti, Anwar Rivai, Ketua Yayasan Yapti Maysir Yulanwar, Ketua STIE Yapti Dr Maksud Hakim SPd SE MM, serta Ketua STKIP Yapti Dr H Muhammad Jabbar.

“Mahasiswa yang melaksanakan KKLP tahun ini sebanyak 208 orang. Mereka disebar pada 22 desa dan kelurahan di empat kecamatan, yakni Kecamatan Tamalatea, Kecamatan Bontoramba, Kecamatan Bangkala, dan Kecamatan Bangkala Barat,” jelas Ketua Panitia KKLP, Sahabuddin Tompo  SE SPd MSi.

Pada acara penarikan mahasiswa KKLP tersebut, panitia juga mengundang para camat, kepala desa, dan lurah yang wilayahnya ditempati mahasiswa STIE Yapti dan STKIP Yapti sebagai lokasi KKLP.

Selain diundang hadir, mereka juga diminta memberikan testimoni tentang kehadiran mahasiswa STIE Yapti dan STKIP Yapti di wilayah mereka guna melaksanakan KKLP.

Sedih Berpisah Mahasiswa

Kepala Desa Bangkala Loe, Kecamatan Bontoramba, Hj St Syamsiah Saad, yang tampil memberikan testimoni mengatakan, pihaknya sangat terbantu dengan kehadiran mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti.

“Mereka saya sudah anggap sebagai anak sendiri dan bersama aparat desa serta masyarakat setempat, kami mengerjakan banyak hal. Berat rasanya ditinggalkan anak-anakku yang melaksanakan KKLP di Desa Bangkala Loe. Kalau bisa waktunya ditambah satu minggu,” ungkap Syamsiah sambil menangis.

Sekretaris Desa Kalimporo, Kecamatan Bangkala, Ibu Sari Kanang, juga mengemukakan hal yang sama dan mengaku sangat terkesan dengan kehadiran mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti.

“Banyak program yang kami laksanakan bersama, antara lain program Jumat Bersih dan memperindah taman-taman yang ada. Kalau ada lagi KKLP, kami siap menerima kembali anak-anak mahasiswa STIE dan STKIP Yapti. Keinginan kami ini muncul karena mungkin ingin melihat Jeneponto lebih gammara’ (cantik) lagi,” tutur Sari Kanang.

Sekcam Bangkala Barat, Abdul Hakim, dan Mursalim yang mewakili Camat Bontoramba, juga sama-sama berharap agar setiap ada program KKLP, wilayah mereka diberi jatah, bukan hanya pada beberapa desa dan kelurahan, melainkan pada seluruh desa dan kelurahan yang ada.

Seminar dan Pengukuhan Maba

Acara penarikan Mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti dirangkaikan dengan seminar dengan tema “Generasi Tanpa Narkoba” yang dibawakan oleh AKP Abdul Majid SSos (Kasat Narkoba Polres Jeneponto), dan pengukuhan mahasiswa baru STIE Yapti dan STKIP Yapti Angkatan 2019/2020. (asnawin)

-----------
Baca juga: 

Bupati Jeneponto Swafoto Bersama Mahasiswa KKLP STIE-STKIP Yapti, Wabup Menyanyi di Panggung

UNM Terjunkan 300 Mahasiswa KKN, Bupati Jeneponto Sampaikan Terima Kasih

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply