iklan

Select Menu

Favourite

Liputan Utama

Aneka Berita

Sosok

» » » » Shamsi Ali: Dakwah dan Komunikasi Islam itu Butuh Seni


Pedoman Karya 2:53 AM 0


SEMINAR INTERNASIONAL. Dr H Shamsi Ali Lc MA (Founder Nusantara Foundation, New York AS) tampil sebagai salah seorang pembicara pada “Seminar Internasional Komunikasi Islam, Komunikasi Islam di Dunia Digital”, di Balai Sidang Muktamar 47 Kampus Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Selasa, 17 September 2019. (Foto: Asnawin Aminuddin / PEDOMAN KARYA)





---------

Selasa, 17 September 2019


Shamsi Ali: Dakwah dan Komunikasi Islam itu Butuh Seni

-          Jadi Pembicara pada Seminar Internasional Komunikasi Islam di Unismuh Makassar
-          Panitia Juga Hadirkan Wagub Sulsel dan Direktur Asia Muslim Charity Foundation Jakarta
-          Serta Dekan FDK UIN Alauddin dan Sekretaris Majelis Tarjih Muhammadiyah Sulsel


MAKASSAR, (PEDOMAN KARYA). Dakwah dan komunikasi Islam itu butuh seni. Kita tidak boleh saling menyalahkan, tidak boleh merasa benar sendiri, dan jangan langsung marah apabila ada orang yang mencaci-maki agama Islam.


Seni berkomunikasi dalam Islam itu sangat penting dan besar pengaruhnya, baik untuk komunikasi antar-sesama umat Islam, maupun untuk komunikasi antara umat Islam dengan umat agama lain.

Hal itu dikemukakan Dr H Shamsi Ali Lc MA, Founder Nusantara Foundation, New York AS, saat tampil sebagai salah seorang pembicara pada “Seminar Internasional Komunikasi Islam, Komunikasi Islam di Dunia Digital”, di Balai Sidang Muktamar 47 Kampus Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar, Selasa, 17 September 2019.

Pria kelahiran 1967 asal Kajang, Bulukumba, itu kemudian menceritakan beberapa pengalamannya sebagai seorang Imam di Amerika Serikat, dalam menghadapi atau berkomunikasi dengan umat agama lain.

“Suatu hari ketika saya sedang mengajar di kelas khusus non-muslim di Islamic Centre New York, saya didatangi seorang kulit putih. Orang itu berdiri di pintu sambil berteriak-teriak memaki, mengutuk dan mengacungkan telunjuk ke ara saya. Sebagai orang Kajang (Bulukumba), darah saya sebenarnya sudah naik. Kalau ada orang Islam tidak marah padahal agama dan Nabi-nya dicaci, perlu dipertanyakan itu ke-Islam-annya. Maka saya pun marah, marah sekali,” ungkap Shamsi Ali.

Namun ia segera sadar dan mencoba mengingat serta berimajinasi. Ia membayangkan bagaimana bila Rasulullah Muhammad SAW yang berada dalam posisi seperti dirinya. Bagaimana jika Rasulullah dicaci-maki.

“Rasulullah itu tidak pernah marah, meskipun ia dicaci. Saya akhirnya hanya tersenyum. Orang itu kemudian pergi begitu saja, tapi saya segera keluar kelas dan menyusulnya dan ternyata dia sangat tinggi. Saya tersenyum dan ia terlihat kaget. Dia bilang kamu mau apa? Saya tersenyum semanis mungkin dan saya bilang, bolehkah saya berjabat-tangan dengan Anda? Dia kaget, tapi mau juga dia berjabat-tangan dengan saya,” tutur Shamsi.

Satu pekan kemudian, pada hari yang sama, yakni Hari Sabtu, kata Shamsi, orang itu datang lagi ke tempatnya, tapi tidak lagi marah-marah.

“Sabtu berikutnya dia datang lagi, tapi dia tidak marah-marah lagi dan bahkan duduk sambil mendengarkan presentase saya tentang Islam. Justru saya yang penasaran, kenapa dia datang lagi. Setelah saya tanya, dia bilang dalam beberapa hari terakhir dia kurang tidur, karena merasa bersalah dan salah paham dengan Islam dan tentang Rasulullah,” ungkap Shamsi.

Orang itu mengaku bahwa keinginan Shamsi Ali berjabat-tangan dan tersenyum kepadanya Sabtu sebelumnya, walau dia telah bersikap sangat jahat kepada Rasulullah, menjadikannya merasa bersalah dan tidak bisa tidur.

“Singkat cerita, teman kita ini kemudian belajar tentang Islam dan akhirnya masuk Islam. Sekarang, dia rajin membagi-bagikan Alqur’an dan terjemahannya, serta informasi tentang Islam kepada warga Amerika,” tutur Shamsi.

Hadirkan Lima Pembicara

Seminar Intenasional Komunikasi Islam tersebut diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Program Studi (Himaprodi) Komunikasi Penyiaran Islam (KPI) Fakultas Agama Islam (FAI) Unismuh Makassar.

Dalam seminar ini, panitia menghadirkan lima pembicara. Selain Shamsi Ali, empat pembicara lainnya yaitu Andi Sudirman Sulaiman (Wagub Sulsel, pembicara utama), Ahmad Faisal Siregar SE MM (Direktur Asia Muslim Charity Foundation Jakarta), Dr Firdaus Muhammad MAg (Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Alauddin, Dewan Pakar ASKOPIS Indonesia), dan Dr H Abbas Baco Miro Lc MA (Sekretaris Majelis Tarjih dan Tajdid PWM Sulsel). Seminar dipandu oleh dosen FAI Unismuh, Dr Abdul Aziz.

Ketua Himaprodi KPI FAI Unismuh, Wahyudi, mengatakan, seminar ini mengusung empat tema, yaitu “Peluang dan Tantangan Dakwah di Masyarakat Barat”, “Diseminasi Komunikasi Islam Era Disrupsi”, “Konsep Komunikasi dalam Presfektif Al-Qur’an dan Hadist”, serta “Komunikasi Dakwah AMCF di Indonesia.”

Seminar yang dibuka Wakil Rektor IV Unismuh HM Saleh Molla, dihadiri Dekan FAI Unismuh KH Mawardi Pewangi, Ketua Prodi KPI FAI Dr Ilham Mukhtar Lc, Ketua BEM FAI Unismuh Mustakim, serta seribuan dosen dan mahasiswa Unismuh Makassar. (asnawin)

--------
Baca juga:

Shamsi Ali: Ada Guy di Amerika yang Akhirnya Sembuh

Rektor Unismuh: Sebenarnya Saya Mau Ketemu Shamsi Ali di Amerika

IMM FAI Unismuh Gelar 15 Jenis Lomba

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply